Gubernur Bali, Wayan Koster didampingi Wakil Bupati Buleleng, I Nyoman Sutjidra, Ketua DPRD Buleleng, Gede Supriatna, Kepala SNVT Pembangunan Bendungan Bali - Penida, I Gusti Putu Wandira, Kadis PUPR/Perkim Bali, Nusakti Yasa Wedha dan Kepala Diskominfo Bali, Gede Pramana meninjau progres pembangunan Bendungan Tamblang di Kabupaten Buleleng, Minggu (13/2). (BP/Win)

SINGARAJA, BALIPOST.com – Gubernur Bali, Wayan Koster didampingi Wakil Bupati Buleleng, I Nyoman Sutjidra, Ketua DPRD Buleleng, Gede Supriatna, Kepala SNVT Pembangunan Bendungan Bali – Penida, I Gusti Putu Wandira, Kadis PUPR/Perkim Bali, Nusakti Yasa Wedha dan Kepala Diskominfo Bali, Gede Pramana meninjau progres pembangunan Bendungan Tamblang di Kabupaten Buleleng, Minggu (13/2). Pembangunan Bendungan Tamblang merupakan salah satu program prioritas yang terus dikawal oleh Gubernur Koster melalui Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono dalam upaya mewujudkan visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali menuju Bali Era Baru.

Bedungan Tamblang ini memiliki manfaat untuk kebutuhan irigasi 588 Ha, penyediaan air baku sebesar 510 liter/detik, sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTM) berkapasitas 0,54 MW, dan pengendali banjir, konservasi, serta pariwisata. Bendungan Tamblang mampu menampung air dengan jumlah mencapai 7,8 juta meter kubik yang akan bisa dimanfaatkan sebagai air baku dengan debit 510 liter/detik, dan akan dimanfaatkan untuk penyediaan air di 4 Kecamatan. Yaitu, di Kecamatan Tejakula, Kecamatan Kubutambahan, Kecamatan Sawan, dan Kecamatan Buleleng.

Kepala SNVT Pembangunan Bendungan Bali – Penida, I Gusti Putu Wandira melaporkan bahwa progres Pembangunan Bendungan Tamblang terdiri dari jalan inspeksi realisasinya sudah 93,176%, bangunan fasilitas umum realisasinya sudah 79,938%, jalan akses realisasinya sudah 97,042%, bangunan pelimpah realisasinya sudah 96,308%, bendungan utama realisasinya sudah 39,895%, bangunan pengambilan realisasinya sudah 73,398%, terowongan pengelak realisasinya sudah 93,787%. Sehingga pembangunan ini ditargetkan selesai pada bulan Oktober Tahun 2022.

Baca juga:  STT Ardhya Garini Konsisten Kreasikan Ogoh-Ogoh Durga, Ini Sebabnya

Dalam perkembangan pembangunannya, I Gusti Putu Wandira mengatakan di Bendungan Tamblang ini telah ditemukan peninggalan sejarah berupa terowongan pada Abad ke-11 atau di zaman Raja Anak Wungsu. Sehingga terowongan ini menjadi salah satu bukti kepedulian para leluhur yang sudah memikirkan kesejahteraan masyarakatnya dalam mengelola alam sekitar untuk meningkatkan kebutuhan hidup melalui pengairan. “Saat ini perjuangan dan cita-cita leluhur di abad ke-11 tersebut, berhasil diwujudkan oleh Gubernur Bali, Wayan Koster dengan adanya Bendungan Tamblang ini,” kata Gusti Putu Wandira.

Gubernur Koster mengatakan Bendungan Tamblang memerlukan anggaran pembangunan untuk pembebasan lahan mencapai Rp 249 miliar, sedangkan pembangunan fisiknya Rp 793 miliar. Jadi, total biaya pembangunan bendungan ini mencapai Rp 1 triliun 40 miliar lebih yang bersumber dari dana APBN.

Sebagai Gubernur Bali yang mendapatkan tugas untuk mewakili Pemerintah Pusat dalam melakukan pengawasan dan pemantauan terhadap program Kementrian PUPR yang dilaksanakan di Provinsi Bali. Untuk itu, Gubernur Koster mengharapkan agar pekerjaan pembangunan bendungan ini betul – betul dikerjakan dengan baik, sehingga hasilnya berkualitas, dan target waktunya bisa dipenuhi.

Baca juga:  Mayat Perempuan Paruh Baya Ditemukan Mengapung di Pantai Bugbug

“Astungkara dari hasil pemantauan telah berjalan dengan lancar. Kalau ini sudah selesai, saya kira masyarakat di Buleleng khususnya di 4 kecamatan, terutama wilayah paling bawah kebutuhan dasar (air, red) masyarakat di Buleleng sebagian bisa dipenuhi. Sehingga tidak ada lagi kekurangan dan kesulitan air di musim panas,” tandasnya.

Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali ini menegaskan bahwa Bendungan Tamblang merupakan program yang dikawal dan diperjuangkan melalui Menteri PUPR, sehingga mendapat anggaran cukup besar di Buleleng. “Karena Saya sejak kecil mengetahui (waktu kecil di Desa Sembiran susah air, sampai mengambil air di pantai untuk dibawa ke atas, red), salah satu kesulitan permasalahan di Buleleng ini adalah penyediaan air bersih untuk dikonsumsi oleh masyarakat,” tuturnya.

Gubernur Bali jebolan ITB ini pula mengatakan bahwa alam sudah menuntun ini (Pembangunan Bendungan Tamblang) adalah tempat yang tepat untuk membangun bendungan sebagai sumber kehidupan masyarakat dengan mengelola sumber daya air ini, karena di pembangunan Bendungan Tamblang ada terowongan yang diperkirakan sudah ada pada abad ke-11. “Jadi tidak ada orang yang bisa hidup tanpa air, semuanya butuh air, kita harus serius pikirkan kebutuhan air ini dengan visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali,” pungkasnya.

Pada kunker kali ini, Gubernur Bali, Wayan Koster, didampingi Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana, Wakil Bupati Nyoman Sutjidra dan Ketua DPRD Buleleng Gede Supriatna juga melakukan pengawasan dan pemantauan secara langsung pekerjaan pembangunan infrastruktur jalan Shortcut di Desa Wanagiri-Buleleng, Minggu (13/2).

Baca juga:  ARB Kawal Pencalonan Airlangga Hartarto Dalam Pilpres 2024

“Astungkara, pembangunan Shorcut Singaraja-Mengwitani titik 7A,B,C dan titik 8 dipastikan selesai tepat waktu pada bulan Oktober 2022, melihat progress pekerjaan yang begitu cepat, lancar tanpa kendala, meskipun di tengah pandemi Covid-19,” tandas Gubernur Koster.

Apalagi, lanjut Ketua DPD PDI Perjuangan ini bahwa pihaknya sudah berbicara secara khusus dengan Menteri PUPR bahwasannya proyek di Bali yang bersumber dari dana APBN tidak mengalami refocusing, dan akan dikawal terus hingga selesai. Bahkan, tahun ini juga akan dilanjutkan pembangunan Shorcut titik 7D,E, titik 9 dan 10 telah memasuki proses tender ditargetkan selesai tahun 2023. Kemudian di tahun 2023 akan dilanjutkan proses pembebasan lahan untuk kelanjutan proyek Shorcut titik 11 dan 12 paling lambat pembangunan fisiknya pada tahun 2024.

Gubernur Koster mengungkapkan, di tengah pembangunan Shortcut Singaraja-Mengwitani akan dibangun destinasi wisata baru, yaitu patung pahlawan pendiri kota Singaraja, Ki Barak Panji Sakti dengan luas lahan 44 are dan sudah diakomodir pihak Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional sebagai bagian pembangunan proyek Shortcut ini. (kmb/balipost)

BAGIKAN