Menhan RI Prabowo Subianto bersama Menteri Angkatan Bersenjata Republik Prancis Florence Parly saat memberikan keterangan pers, di Kantor Kementerian Pertahanan, Jakarta, Kamis (10/2/2022). (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Kementerian Pertahanan (Kemhan) melakukan pembelian 42 pesawat tempur dari Prancis. Pada tahap pertama dilakukan penandatanganan kontrak kerja sama pembelian enam pesawat tempur generasi 4,5 Dassault Rafale. Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengatakan hal itu usai menerima kunjungan kehormatan Menteri Angkatan Bersenjata Republik Prancis Florence Parly di Kantor Kementerian Pertahanan, Jakarta, Kamis (10/2).

Dikutip dari Kantor Berita Antara, Prabowo mengatakan Indonesia merencanakan pembelian alutsista yang cukup signifikan untuk “multirole combat aircraft” dengan mengakuisisi 42 Pesawat Rafale. “Kita mulai hari ini dengan tanda tangan kontrak pertama untuk 6 pesawat,” kata Prabowo.

Kemudian, kata mantan Danjen Kopassus ini, akan disusul dalam waktu dekat dengan kontrak untuk 36 pesawat lagi dengan dukungan latihan persenjataan dan simulator-simulator yang dibutuhkan. Tak hanya itu, usai pertemuan bilateral tersebut Menhan Prabowo Subianto dan Menteri Angkatan Bersenjata Republik Prancis Florence Parly menyaksikan penandatanganan MoU kerja sama di bidang “research and development” kapal selam antara PT PAL dengan Naval Grup.

Baca juga:  Prancis Berikan Dukungan 358.700 Dosis Vaksin AstraZeneca Untuk Indonesia

“Tentunya akan mengarah pada pembelian dua kapal selam kelas Scorpene dengan AIP beserta persenjataan dan suku cadang yang dibutuhkan termasuk latihan,” kata Prabowo.

Selain itu, kerja sama antara Dassault dan PT DI untuk “maintenance”, “repair”, dan “overhaul” pesawat-pesawat Prancis di Indonesia, seperti Rafale, Helikopter Caracal, dan lainnya, termasuk MoU kerja sama di bidang telekomunikasi antara PT LEN dan Thales Group serta kerja sama pembuatan amunisi kaliber besar antara PT Pindad dan Nexter Munition.

Baca juga:  Indonesia Konsisten Dukung Palestina

“Kerja sama PT Pindad untuk ‘manufacturing’ amunisi guna keperluan persenjataan darat dan amunisi kaliber besar,” kata Prabowo.

Sementara itu, Menteri Angkatan Bersenjata Republik Prancis Florence Parly menyambut baik penandatanganan berbagai MoU serta kontrak pengadaan Pesawat Tempur Rafale oleh Indonesia.

“Kami senang sekali Indonesia memilih Prancis sebagai mitra dalam program modernisasi alutsista, khususnya untuk pesawat tempur. Saya yakin perusahaan Indonesia dapat menjalin kemitraan untuk mendukung program modernisasi alutsista TNI yang lain demi mengembangkan industri strategis nasional Indonesia,” kata Parly.

Baca juga:  Digemari di Eropa, Wiracana Ingin Percantik Penampilan Perempuan Bali

Menurut dia, pilihan Indonesia untuk pengadaan Pesawat Tempur Rafale merupakan pilihan kedaulatan dan keunggulan teknis. Sebab, Rafale telah memberikan kapasitas operasional pada banyak kesempatan dan masih menjalankan misi di sejumlah medan yang sangat menantang.

“Pilihan ini menunjukkan kepercayaan Indonesia terhadap Prancis sebagai bukti kemitraan strategis kita sangat kuat dan dinamis,” katanya.

Parly menambahkan penandatanganan kontrak ini merupakan tahap penting dalam proses pengadaan alutsista Indonesia. “Kontrak akan diaktifkan sesegera mungkin untuk meluncurkan proses produksi agar Indonesia dapat memanfaatkan Pesawat Rafale dalam waktu dekat,” ujar Parly. (kmb/balipost)

BAGIKAN