Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto (tengah) ketika unspeksi kesiapan Posko Terpadu Natal dan Tahun Baru 2021/2022 di Stasiun Meteorologi Maritim Belawan Medan, Rabu (22/12/2021). (BP/Ant)

MEDAN, BALIPOST.com – Sekitar 96,8 persen wilayah Indonesia diperkirakan oleh Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) berada dalam kondisi musim hujan saat Hari Raya Natal 2021 dan Tahun Baru 2022. “Natal dan tahun baru umumnya dalam posisi masih musim hujan. Artinya wilayah Indonesia 96,8 persen itu telah memasuki musim hujan,” ujar Deputi Bidang Meteorologi BMKG Guswanto di Medan, dikutip dari Kantor Berita Antara, Kamis (23/12).

Hal ini diungkapkan Guswanto usai kunjungan kerja dan inspeksi kesiapan Posko Terpadu Natal dan Tahun Baru 2021/2022 di Stasiun Meteorologi Maritim Belawan Medan, Sumatera Utara.

Baca juga:  Dicecar Belasan Pertanyaan, Jerinx Usai Diperiksa Tengah Malam

Sedangkan puncak musim hujan, lanjut dia, seperti di Provinsi Sumatera Utara terjadi sejak November 2021 hingga akhir Desember 2021. Beberapa wilayah lain di Indonesia akan memasuki puncak musim hujan pada Januari hingga Februari 2022 yang terjadi secara bertahap dalam waktu tidak bersamaan. “Ini kita lihat bahwa saat Natal dan tahun baru akan masih terjadi hujan. Biasanya kalau untuk Sumatera Utara itu, terjadi siang menjelang sore atau malam hari,” terang dia.

Baca juga:  Harvei Malaiholo Dilaporkan ke MKD DPR RI

Maka perlu diwaspadai gangguan-gangguan cuaca, seperti sirkulasi siklonik merupakan daerah pertemuan angin yang saat ini terpantau berada di Semenanjung Malaysia dan sebelah barat Bengkulu. “Ini akan menyuplai uap air, sehingga menambah curah hujan di Sumatera Utara. Ada lagi yang perlu diwaspadai hujan lebat disertai petir di Sumut, seperti Mandailing Natal, Tapanuli Selatan dan Nias sudah terjadi banjir,” tegas dia.

“Kita perkirakan kondisi cuaca di Sumatera Utara ini sampai pertengahan Januari atau Februari, karena kita pada saat merilis musim hujan 2021/2022 masih dipengaruhi fenomena La Nina,” ungkap Guswanto. (kmb/balipost)

Baca juga:  Gempa Diikuti Tsunami 29 Meter Berpotensi Terjadi di Pesisir Pantai Selatan Jatim
BAGIKAN