Ilustrasi Omicron SARS-CoV-2. (BP/Ant)

SYDNEY, BALIPOST.com – Rencana Australia untuk membuka kembali perbatasan bagi pekerja migran terampil dan pelajar mulai 1 Desember akan ditinjau kembali. Hal ini dampak dari negara itu melaporkan kasus pertama virus corona varian Omicron.

Dua orang yang tiba di Sydney dari Afrika bagian selatan terbukti positif terinfeksi varian baru tersebut pada Minggu (28/11), ketika pejabat Australia memerintahkan karantina 14 hari untuk warganya yang kembali dari sembilan negara Afrika. Namun, Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan masih terlalu dini untuk memberlakukan kembali keharusan karantina di hotel selama dua minggu bagi pelancong asing.

Ia mendesak orang-orang untuk tetap tenang karena data yang ada belum sepenuhnya memastikan tingkat keparahan, penularan, dan resistensi vaksin dari varian Omicron. “Jadi kami hanya mengambil satu langkah pada satu waktu, mendapatkan informasi terbaik, membuat keputusan yang tenang dan masuk akal,” kata Morrison kepada Nine News, dikutip dari kantor berita Antara, Senin (29/11).

Baca juga:  Pemerintah Australia Jemput Seratusan Warganya di Bali

Omicron, yang dinyatakan sebagai “varian yang perlu diwaspadai” oleh Organisasi Kesehatan Dunia, berpotensi lebih menular daripada varian-varian sebelumnya. Namun, para ahli belum tahu apakah varian itu akan menyebabkan COVID-19 yang lebih atau kurang parah dibandingkan dengan jenis lainnya.

Morrison mengatakan komite keamanan nasional akan bertemu pada Senin malam untuk menilai relaksasi pembukaan kembali perbatasan yang dijadwalkan mulai Rabu mendatang. Pertemuan para pemimpin dari semua negara bagian dan teritori akan diadakan pada Selasa, kata dia.

Baca juga:  Kemenpar Sasar Wisman Australia dengan Wonderful Indonesia Getaway 2017

Menteri Kesehatan Federal Greg Hunt mengatakan dia telah meminta kelompok penasihat imunisasi Australia untuk meninjau kerangka waktu untuk suntikan penguat COVID-19.

Sekitar 87 persen penduduk Australia yang berusia di atas 16 tahun telah divaksin lengkap. Angka itu di atas prosentase vaksinasi di Amerika Serikat, Inggris, dan banyak negara di Eropa Barat.

Pejabat kesehatan di New South Wales mengatakan tiga orang yang tiba pada Minggu dari Afrika bagian selatan telah dites positif COVID-19 dan pengurutan genom sedang dilakukan untuk memeriksa apakah mereka terinfeksi dengan varian Omicron.

Baca juga:  Nilai Ekspor Bali ke Negara Ini Alami Penurunan

Varian baru itu muncul ketika Sydney dan Melbourne, kota-kota terbesar di Australia, mulai mengizinkan masuk warga yang divaksin dari luar negeri tanpa karantina mulai 1 November, setelah perbatasan mereka ditutup selama lebih dari 18 bulan.

Kedua kota itu telah memperketat aturan perjalanan dan semua pelancong internasional diperintahkan untuk dikarantina selama 72 jam. Negara bagian lain belum membuka perbatasan mereka untuk pelancong asing karena tingkat vaksinasi yang bervariasi. Australia sejauh ini mencatat sekitar 209.000 kasus virus corona dan 1.997 kematian sejak pandemi dimulai. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *