BEIJING, BALIPOST.com – Seorang perempuan yang tinggal di Kabupaten Junlian Provinsi Sichuan, China, meninggal dunia pada Jumat (3/9), setelah menerima suntikan vaksin COVID-19 dosis kedua. Perempuan berusia 24 tahun tersebut sebelumnya tidak merasakan efek samping apa pun dari suntikan dosis kedua yang diterimanya hampir tiga bulan yang lalu.

Namun, Pemkab Junlian pada Minggu membantah rumor yang mengaitkan kematian perempuan itu dengan vaksin COVID-19. Dalam pernyataan tertulis yang beredar di kalangan media China, dikutip dari kantor berita Antara, Senin (6/9), Pemkab Jiang mengungkapkan bahwa perempuan bermarga Jiang itu didapati mengalami gangguan fungsi hati (lever) sejak Rabu pekan lalu.

Baca juga:  Sejak Awal Mei, Film "Bali : Beat of Paradise" Tayang di Singapore Airlines

Dia kemudian pergi ke rumah sakit setempat pada Jumat malam. Dokter merekomendasikan perawatan intravena yang tepat untuk levernya. Namun selama perawatan, Jiang mengalami beberapa gejala, termasuk ketidaknyamanan pada tenggorokan, sesak napas, kehilangan kesadaran, dan serangan jantung.

Dia kemudian meninggal pada hari itu juga, demikian pernyataan otoritas setempat. Kematian tersebut mengguncang dunia maya China karena dikait-kaitkan dengan vaksin COVID-19.

Pemkab Junlian menjelaskan bahwa korban menerima vaksin dosis pertama pada 30 Mei dan dosis kedua pada 21 Juni tanpa ditemukan efek samping. Insiden tersebut tidak ada kaitannya dengan vaksinasi, tegas otoritas setempat. Walau begitu pemerintah daerah setempat akan melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk menjawab rumor yang terlanjur beredar luas di media sosial. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Ditabrak Mobil, Pelajar SMA Tewas

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *