Asrena Kasal Laksamana Muda TNI Muhammad Ali (tengah) saat jumpa pers, di Mabesal Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (27/4/2021). (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – KRI Nanggala-402 dinyatakan tenggelam di perairan Bali bagian utara dan 53 awaknya dinyatakan gugur dalam tugas. Pascatenggelamnya KRI Nanggala-402 ini, muncul anggapan bahwa kapal ini kelebihan muatan.

Anggapan ini pun mengundang reaksi dari Markas Besar TNI Angkatan Laut. Asisten Perencanaan dan Anggaran Kasal Laksamana Muda TNI Muhammad Ali membantah kapal selam KRI Nanggala-402 yang tenggelam di perairan Bali kelebihan muatan karena mengangkut 53 personel.

“Kapal selam ini disebut kelebihan muatan oleh pengamat, sama sekali tidak benar dan tidak berdasar. Mungkin, pengamat itu belum pernah mengawaki kapal selam,” katanya, dikutip dari Kantor Berita Antara saat jumpa pers, di Mabesal Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (27/4).

Dia menjelaskan, berbagai operasi yang dilakukan oleh TNI AL itu biasanya mengangkut 50 personel. “Bahkan, kalau penyusupan kita bawahi plus satu regu pasukan khusus, Jadi, satu regu itu sekitar 7 orang, sehingga totalnya 57 personel,” ujar Ali lagi.

Baca juga:  Berpacu dengan Ketersediaan Oksigen, KRI Nanggala-402 Diharapkan Bisa Ketemu Hari Ini

Sedangkan saat kejadian tenggelamnya KRI Nanggala hanya mengangkut 53 personel. Selain itu, saat kejadian, kapal selam buatan Jerman itu hanya membawa tiga torpedo, padahal kapal selam ini bisa membawa delapan torpedo.

“Jadi pernyataan bahwa kapal selam ini kelebihan muatan itu sama sekali tak berdasar. Dan mungkin belum berpengalaman. Ini kami sudah berlayar bertahun-tahun dan tidak pernah ada masalah,” kata Ali.

Terkait adanya pernyataan bahwa KRI Nanggala hanya bisa mengangkut 33 personel, menurut Ali, angka 33 itu adalah jumlah tempat tidur KRI Nanggala-402. “Dibuat dari Jerman memang 33 tempat tidur. Sedangkan jenis kapal selam 209 ada berbagai jenis,” ujarnya pula.

Sedangkan di KRI Nanggala-402 saat tenggelam ada 53 awak. Mereka juga terbagi tiga sif. Oleh karena itu, jumlah tempat tidurnya berjumlah 33.

Baca juga:  Serpihan KRI Nanggala-402 Ditemukan, Ini Kata Panglima TNI

“Ada tiga shift dan berjaga tempat tidurnya berbagi. Itu jumlah tempat tidur bukan kelebihan muatan,” kata Ali pula.

Kapal selam buatan Jerman pada 1977 itu hilang kontak di perairan utara Bali, Rabu (21/4).

Tim SAR gabungan kemudian melakukan pencarian besar-besaran, termasuk dengan mendatangkan bantuan dari luar negeri, seperti Amerika Serikat, Australia, dan Singapura.

Pada Minggu (25/4/2021), KRI Nanggala-402 dinyatakan berstatus subsunk (tenggelam) di kedalaman 838 meter, dan 53 awak KRI Nanggala dinyatakan gugur.

TNI Angkatan Laut masih terus berupaya untuk mengevakuasi kapal selam KRI Nanggala-402 yang tenggelam di perairan Bali. “Pelaksanaan evakuasi di Laut Bali tetap dilaksanakan sampai sekarang,” katanya.

Dia mengatakan, sejumlah KRI milik TNI AL masih disiagakan di lokasi pencarian guna melakukan evakuasi. “Jadi sampai sekarang masih ada KRI kita, masih banyak di sana,” kata Ali.

Baca juga:  21 Pasang Pengantin Ikuti Tradisi Nganten Bareng di Pengotan

Bahkan, lanjut dia, Kapal MV Swift Rescue milik Singapura masih berada di perairan Bali untuk membantu mengangkat badan kapal selam buatan Jerman tersebut. Dalam proses pencarian dan evakuasi badan kapal selam, kata Ali, alat remote operation vehicle (ROV) berhasil mengangkut sejumlah barang dari lokasi tenggelamnya KRI Nanggala.

“Itu hydrophone dari kapal selam KRI Nanggala kemudian beberapa foto yang diambil kemudian ditemukan torpedonya juga,” ujar Ali.

Dia menambahkan, tim evakuasi akan berusaha mengangkat bagian-bagian kecil, mengingat kemampuan ROV itu hanya bisa mengangkat maksimal 150 kg. “Tapi, nanti kita koordinasikan agar bisa mengangkat yang lebih besar dari itu,” kata Ali. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *