Seluruh keluarga awak kapal selam Nanggala-402 melakukan tabur bunga di perairan Bali bagian utara yang merupakan lokasi tenggelamnya kapal itu. (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – ABK KRI Nanggala-402 gugur dalam tugas setelah mengalami hilang kontak di Perairan Bali pada 21 April 2021 dan dinyatakan tenggelam beberapa hari kemudian. Untuk memperingati 40 hari gugurnya para pahlawan bangsa itu pada Kamis (3/6), Noah Band bersama TNI Angkatan Laut dan paduan suara Universitas Parahyangan Bandung menyanyikan lagu hymne “Wiratama Hiu Kencana.”

Hymne tersebut menjadi kebanggan para pengawak Korps Hiu Kencana yang diciptakan oleh Kapten Pelaut Soesanto di kota Surabaya pada tahun 1967. Bekerja sama dengan Musica Studio, hymne “Wiratama Hiu Kencana” lantas diarransemen ulang dan dinyanyikan oleh Noah Band dan paduan suara Unpar.

Baca juga:  Operasi Penyelamatan KRI Nanggala-402, Satu Kapal Polres Jembrana Geser ke Buleleng

Dikutip dari Kantor Berita Antara, Jumat (4.6), kegiatan tersebut adalah murni dukungan kemanusian dari Noah, Musica Studio serta paduan suara Unpar tanpa ada unsur komersial sedikitpun. “Saya mewakili Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Yudo Margono, S.E., M.M., mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas simpati yg luar biasa, baik dari Noah Band, Musica Studio dan Unpar serta dukungan dari seluruh lapisan masyarakat terhadap kejadian musibah KRI Nanggala-402,” kata Kepala Dinas Penerangan Angkatan Laut (Kadispenal) Laksamana Pertama (Laksma) TNI Julius Widjojono.

Baca juga:  Dua Pelaku Kasus Prekursor Divonis 15 Tahun

Dalam video klip yang disiarkan di laman YouTube TNI Angkatan Laut, tampak Ariel, Lukman dan David mengenakan pakaian serba hitam mendatangi studio rekaman bersama Laksma TNI Julius Widjojono dan jajarannya. Ketiganya bahkan diberi baret dan seragam awak kapal selam.

Suara khas Ariel Noah melatarbelakangi potongan-potongan klip memori KRI Nanggala 402 menciptakan suasana terenyuh mendalam. TNI AL sendiri telah memutuskan untuk mengakhiri operasi evakuasi kapal selam KRI Nanggala-402 yang tenggelam di perairan Bali.

Baca juga:  Di Ubud, Enam Vila Diduga Tak Berizin Disidak

KRI Nanggala-402 yang hilang di perairan laut Bali saat itu dijadwalkan melaksanakan latihan penembakan torpedo. Latihan tersebut merupakan bagian dari pembinaan kesiapan operasional prajurit dan satuan. Sebanyak 53 kru kapal gugur. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *