Ilustrasi . (BP/dok)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pemilu 2024 akan memilih presiden dan wakil presiden untuk periode selanjutnya. Berbagai survei pun digelar untuk menjaring calon presiden dan wakil presiden pilihan masyarakat.

Terbaru, Survei Polmatrix Indonesia melakukan survei pasangan capres dan cawapres untuk Pemilu 2024. Hasilnya, pasangan Prabowo Subianto dan Puan Maharani merupakan pasangan paling diunggulkan di antara pasangan capres-cawapres lainnya.

“Dari simulasi yang ada, Prabowo-Puan diunggulkan dengan dukungan mencapai 19 persen,” kata Direktur Eksekutif Polmatrix Indonesia Dendik Rulianto, Kamis (1/4), dikutip dari Kantor Berita Antara.

Jaraknya tidak terpaut jauh dengan dua pasangan calon unggulan lainnya. Pasangan Jusuf Kalla-Anies Baswedan didukung sebanyak 16,4 persen dan Ganjar Pranowo-Khofifah Indar Parawansa sebesar 15,6 persen.

Baca juga:  Sejumlah Negara Umumkan Adanya Varian MU, Indonesia Perketat Pemeriksaan PPLN

Lalu Ridwan Kamil-Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) yang meraih dukungan 12,3 persen.

“Pasangan Prabowo-Puan paling diunggulkan publik dalam laga Pemilu 2024, tetapi mendapat penantang kuat dari JK-Anies dan Ganjar-Khofifah, serta RK-AHY,” ujarnya.

Menurut Dendik, sebagai representasi dari dua kekuatan politik terbesar, Prabowo-Puan masih memerlukan daya ungkit yang lebih besar jika ingin memenangkan Pemilu 2024.

“Koalisi yang terbangun antara PDIP dan Gerindra tampaknya perlu bekerja ekstra keras,” kata Dendik.

Dari simulasi terhadap nama-nama kandidat yang memiliki elektabilitas tinggi, Anies lebih tepat jika dipasangkan sebagai cawapres JK yang merupakan tokoh senior.

Baca juga:  Buleleng Gelar Job Fair, Libatkan Puluhan Perusahaan dan 6.579 Lowongan

“JK lebih mampu merangkul banyak kekuatan politik, ditambah faktor Anies yang masih kuat,” jelas Dendik.

Ganjar yang juga elektabilitasnya tinggi bisa menjadi capres alternatif, apalagi jika berpasangan dengan Khofifah.

“Ganjar-Khofifah merupakan kombinasi antara figur nasionalis dan Islam (NU), serta pengalaman sebagai gubernur dari dua provinsi terpadat,” lanjut Dendik.

Demikian pula dengan RK, dengan latar belakang gubernur Jawa Barat dan dukungan anak muda, akan makin menguat jika dipasangkan dengan AHY.

“RK-AHY sama-sama figur muda, didukung mesin politik yang solid maupun massa yang lebih cair,” ujarnya.

Sementara itu simulasi paslon yang lain hanya didukung kurang dari 5 persen. Pasangan Airlangga Hartarto-Sandiaga Uno meraih 4,7 persen dukungan, disusul Erick Thohir-Tito Karnavian 3,2 persen, dan Gatot Nurmantyo-Rizieq Shihab 1,3 persen.

Baca juga:  Tersandera Pemenang Pemilu, "Kemenangan" Generasi Koes Plus

Masih ada 27,3 persen responden yang menyatakan tidak tahu/tidak jawab.

“Simulasi paslon Pilpres 2024 ini bisa memberikan gambaran peta dukungan terhadap para kandidat, dan patut diperhitungkan oleh partai-partai politik yang bakal mengusung,” jelas Dendik.

Survei Polmatrix Indonesia dilakukan pada 20-25 Maret 2021 kepada 2.000 orang responden mewakili 34 provinsi.S Survei dilakukan melalui telepon terhadap responden survei sejak 2019 yang dipilih acak. Margin of error survei sebesar ±2,2 persen, tingkat kepercayaan 95 persen. (kmb/balipost)

BAGIKAN

1 KOMENTAR

  1. apa apaan ini berita di BLP… unt mengalihkan issue apa nih… masih jauh sdh ramal meramal sekarang… lagi pula itu orangnya kok die die mulu.. emang bangsa ini kerdil, hingga gak ada lagi tokoh yg lain ???..

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *