Petugas membersihkan dinding yang runtuh akibat gempa bumi yang kuat di Kunimi, Prefektur Fukushima, Jepang, Minggu (14/2). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pascagempa yang melanda Jepeng, Sabtu sore, Kementerian Luar Negeri RI belum mendapatkan laporan adanya warga negara Indonesia (WNI) yang terdampak gempa. Sebagaimana keterangan tertulis Kementerian Luar Negeri yang diterima di Jakarta, Minggu (21/3), dikatakan bahwa Kedutaan Besar RI di Tokyo telah berkoordinasi dengan sejumlah perwakilan WNI di wilayah Prefektur Miyagi, di mana gempa terjadi di lepas laut daerah tersebut, guna memonitor kondisi WNI. “Sampai saat ini belum ada laporan adanya WNI terdampak gempa,” kata Kemlu dikutip dari kantor berita Antara.

KBRI Tokyo pun terus memonitor kondisi pascagempa melalui media setempat, serta laporan dari otoritas yang berwenang maupun informasi dari masyarakat. Hotline KBRI Tokyo dapat diakses melalui nomor +81 90-3506-8612 atau +81 80-4940-7419.

Baca juga:  "Demand" di Industri STEM Tinggi, Perempuan Harus Ambil Kesempatan Ini

Sebelumnya, pada Sabtu (20/3) terjadi gempa di lepas laut Prefektur Miyagi sekitar pukul 18:00 waktu setempat, dengan kedalaman 60 km. Menurut laporan Reuters, mengutip lembaga penyiaran NHK, gempa berkekuatan 7,2 magnitudo itu menyebabkan tsunami setinggi 1 meter.

Sekitar satu jam usai gempa tersebut, semua peringatan tsunami telah dicabut, usai peringatan bagi warga untuk tidak mendekati garis pantai. Meski tak ada laporan korban jiwa atau luka-luka, gempa tersebut cukup kuat untuk menggoyang gedung-gedung di Tokyo yang terletak sekitar 400 kilometer dari lokasi gempa.

Baca juga:  Inggris Catat 633 Kasus Baru Omicron

Seorang pejabat badan meteorologi mengatakan kepada wartawan bahwa itu adalah gempa susulan dari gempa mematikan 2011. Bencana 2011, salah satu gempa bumi terkuat yang pernah tercatat, masih menimbulkan gempa susulan satu dekade kemudian, kata para ahli. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *