Presiden Jokowi. (BP/dok)

JAKARTA, BALIPOST.com – Investasi merupakan kunci yang mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2021. Sehingga dalam kurun waktu lima tahun ke depan bisa pulih kembali.

Presiden Joko Widodo (Jokowi), dalam Rapat Kerja Nasional XVII Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Tahun 2021, dari Istana Kepresidenan Bogor, Jumat (5/3), mengatakan dirinya selalu menghubungi Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia setiap hari untuk meminta realisasi perkembangan aliran masuk investasi.

“Dalam waktu setahun kita harus membalikkan (pertumbuhan ekonomi) dari minus 2,19 persen menjadi plus 5 persen dan bahkan bisa lebih asalkan kuncinya ini ada di investasi. Mana Pak Bahlil? Kuncinya di Pak Bahlil, Kepala BKPM, tiap hari saya telepon, saya tanya berapa persen bisa tahun ini, berapa triliun bisa naik, siapa yang sudah masuk, sudah sampai mana, targetnya kecapai tidak,” jelas Presiden Jokowi, dikutip dari Kantor Berita Antara.

Baca juga:  Belasan Napi Perempuan Keracunan Disinfektan, Ini Penjelasan Kalapas Kerobokan

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia, menurut Presiden Jokowi, mampu terus bersemangat dan juga tenang meskipun memikul target investasi yang tinggi. Target tinggi itu memang harus dicapai karena kondisi ekonomi saat ini yang penuh tantangan akibat dampak pandemi COVID-19.

“Untung (Bahlil) orangnya tenang dan semangat. Kalau ndak, mungkin drop sudah karena tiap hari dikejar terus. Ya memang, kita musti kejar-kejaran memang dalam situasi seperti ini,” ujar Presiden Jokowi.

Baca juga:  2019, Bandara Ngurah Rai Layani 24 Jutaan Penumpang

Bahlil Lahadalia juga diminta Presiden Jokowi untuk mampu menjembatani investor asing dan juga investor besar dari domestik untuk bisa bekerja sama dengan pengusaha-pengusaha muda, dan pengusaha daerah. “Ini sudah saya perintah jadi kalo nanti tidak terlaksana, bapak, ibu, kejarnya ke Pak Bahlil,” ujar Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi berpesan investasi penting untuk mempercepat industrialisasi dan hilirisasi. Upaya itu adalah bagian transformasi ekonomi Indonesia agar mampu menjadi salah satu dari lima besar negara dengan ekonomi terkuat di dunia.

Baca juga:  Jalan di Kedisan Menjadi Kubangan Air Setiap Hujan

“Hati-hati ini sebuah tantangan besar karena ukuran ekonomi Indonesia sangat besar. Pasar domestik Indonesia sangat besar. 270 juta penduduk, ini pasar domestik yang besar,” ujar Presiden Jokowi. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *