Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus. (BP/dok)

JENEWA, BALIPOST.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Jumat (10/7) meminta negara-negara untuk meningkatkan upaya penanganan COVID-19 dan mengingatkan bahwa ada kemungkinan merebaknya kembali wabah itu. Sebab, sejumlah negara kembali melakukan karantina bagi warganya.

Dikutip dari AFP, dengan jumlah kasus yang mencapai dua kali lipat dalam waktu 6 minggu di seluruh dunia, Uzbekistan kembali menerapkan karantina wilayah seiring meningkatnya jumlah kasus. Sementara itu, Hong Kong menyatakan sekolah akan kembali tutup mulai Senin (13/7) setelah melaporkan adanya pertumbuhan kasus transmisi lokal yang cukup tinggi.

Sekretaris Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus meminta negara-negara di dunia untuk mengadopsi pendekatan lebih agresif, dengan mencontoh Italia, Spanyol, Korea Selatan, dan India, yang berhasil meredakan penyebaran COVID-19 meskipun wabah sudah menelan cukup banyak korban jiwa dan warga terpapar.

Baca juga:  Pasar Kumbasari dan Suci akan Direvitalisasi

Pandemi telah membunuh setidaknya 556.140 orang di seluruh dunia sejak merebak di China pada akhir Desember. Setidaknya 12,3 juta kasus telah dilaporkan di 196 negara dan wilayah, yang menyebabkan kerusakan ekonomi yang parah.

Di Uzbekistan, warga sejak Jumat (10/7) kembali harus menghadapi kebijakan karantina ketat yang sebelumnya diberlakukan Maret tapi dilonggarkan secara perlahan dalam 2 bulan terakhir.

Negara di Asia Tengah ini mengikuti kebijakan yang diambil Australia untuk mengunci wilayah Melbourne, kota kedua terbesar di negara tersebut sejak Kamis (9/7).

Baca juga:  Data Penambahan Kasus Positif COVID-19 Pusat dan Bali Beda, Ini Kata Gugus Tugas

Polisi dikerahkan untuk menjaga perbatasan di ibukota Uzbekistan, Tashkent. Hanya mereka yang memiliki alasan penting, seperti mengirim bahan makanan dan produk vital lainnya yang diizinkan lewat.

Restoran, tempat olahraga, dan kolam renang, serta pasar non-pangan telah ditutup kembali hingga setidaknya 1 Agustus.

Di Hong Kong, lonjakan kasus menandakan kemunduran bagi kota itu yang telah memulai kehidupan normal mereka dengan dibukanya restoran, bar, dan tempat-tempat kebudayaan.

Klaster baru COVID-19 mulai muncul pada Selasa, termasuk di panti jompo yang melaporkan setidaknya 32 kasus dan sebuah perumahan yang melaporkan adanya 11 kasus.

Baca juga:  Hujan Dua Hari, Denpasar Dilanda Pohon Tumbang dan Genangan

Tedros menegakan hanya upaya agresif dan persatuan serta solidaritas global yang bisa menghentikan penyebaran pandemi ini.

Di negara lain, Prancis, pejabat setempat memperingatkan adanya tren peningkatan kasus seiring dilaporkannya kumulatif kasus kematian sebanyak 30 ribu orang.

Sementara itu, di Israel, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengakui bahwa keputusan membuka kembali sejumlah bisnis, termasuk bar dan tempat pertunjukan dibuat terlalu cepat.

Negara ini mencatatkan rekor baru tambahan kasus harian dengan melaporkan 1.500 kasus baru. (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.