Sebuah jalan raya di Chicago yang biasanya padat kendaraan pada Sabtu (21/3) terlihat lengang. (BP/AFP)

WASHINGTON, BALIPOST.com – Hampir satu miliar orang di seluruh dunia terkurung di rumah mereka pada Sabtu (21/3) ketika Amerika Serikat mulai menerapkan perintah tinggal di rumah yang serupa dengan yang ada di Eropa. Saat ini kematian akibat pandemi global COVID-19, dikutip dari AFP, melonjak menuju 13.000 kasus.

Lebih dari sepertiga orang Amerika menyesuaikan diri dengan kehidupan dalam berbagai fase isolasi diri. Termasuk di New York, Los Angeles dan Chicago, tiga kota terpadat di negara itu, dengan lebih banyak negara bagian diharapkan meningkatkan pembatasan.

New Jersey menjadi negara bagian AS terbaru yang membatasi pergerakan karena pandemi yang menyebar dengan cepat menghantam kehidupan di seluruh planet ini. Menutup bisnis, menutup sekolah, dan memaksa jutaan orang bekerja dari rumah.

“Ini adalah waktu untuk pengorbanan nasional bersama, tetapi juga waktu untuk menghargai orang yang kita cintai,” Presiden AS Donald Trump mengatakan pada konferensi pers. “Kita akan memiliki kemenangan besar.”

Taman di Chicago terlihat lengang karena warga melakukan isolasi diri di rumah akibat COVID-19. (BP/AFP)

Jumlah kematian akibat virus melonjak hingga 12.725 di seluruh dunia ketika Italia, negara yang paling parah terpapar, melaporkan rekor jumlah satu hari kematian mencapai hampir 800 kasus. Total korban di negara itu melewati 4.800 dan Spanyol melaporkan 32 persen lonjakan kematian baru.

Baca juga:  Dukung Implementasi Kendaraan Listrik, DFSK Kenalkan Glory E3

Jumlah korban di Prancis melonjak 112 menjadi 562 kasus, ketika pejabat polisi mengatakan helikopter dan drone sedang dikerahkan untuk meningkatkan upaya pemerintah untuk menjaga orang-orang di rumah mereka.

“Helikopter akan memberi kami visi yang lebih besar dan situasi secara real time untuk membantu membimbing patroli di lapangan,” kata sumber kepolisian nasional.

Hampir satu miliar orang kini dikurung di rumah mereka di 35 negara, termasuk 600 juta orang dikurung oleh perintah penguncian pemerintah yang diwajibkan, menurut penghitungan AFP.

Langkah-langkah itu datang ketika tekanan meningkat pada penyelenggara Olimpiade untuk menunda Olimpiade Tokyo 2020 dan ketika Kongres AS mengeluarkan paket ekonomi darurat yang bisa mencapai 1 triliun dolar AS

Dengan kekhawatiran virus mencengkeram ekonomi nomor satu dunia, New Jersey mengikuti beberapa negara bagian lain, termasuk California, New York dan Illinois, untuk meminta penduduk tinggal di dalam rumah.

Tutup Toko Fisik

Gubernur Phil Murphy memerintahkan semua bisnis yang tidak penting untuk menutup toko fisik mereka mulai pukul 21.00 (waktu setempat)

Dan di New York, Gubernur Andrew Cuomo memperingatkan pada Sabtu bahwa gangguan itu kemungkinan akan berlangsung berbulan-bulan, bukan berminggu-minggu.

“Saya tidak berpikir itu mungkin di kota sebesar ini bagi orang untuk mempertahankannya lebih lama dari tiga minggu sebelum mereka mulai kehilangan itu,” kata Yona Corn, penyanyi berusia 35 tahun yang tinggal di New York.

Baca juga:  Presiden Jokowi Dikarunai Cucu Kedua

“Saya pikir akan ada krisis kesehatan mental yang besar. Saya khawatir tentang apa yang akan terjadi pada orang-orang,” katanya kepada AFP.

China melaporkan tidak ada infeksi lokal baru untuk hari ketiga berturut-turut pada Sabtu, dan WHO mengatakan kota pusat Wuhan, tempat virus itu pertama kali muncul akhir tahun lalu, menawarkan secercah “harapan bagi seluruh dunia.”

Tetapi ada kekhawatiran yang berkembang dari gelombang baru infeksi “impor” di kawasan itu. Hong Kong melaporkan 48 kasus yang dicurigai pada hari Jumat, lompatan harian terbesar sejak krisis dimulai.

Italia, sebuah negara berpenduduk 60 juta, sekarang menyumbang lebih dari sepertiga kematian akibat virus korona dunia. Ini memiliki tingkat kematian 8,6 persen di antara infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi, secara signifikan lebih tinggi daripada di sebagian besar negara lain.

Prancis, Italia, Spanyol, dan negara-negara Eropa lainnya telah memerintahkan orang untuk tinggal di rumah, mengancam denda dalam beberapa kasus, sementara Bavaria menjadi wilayah pertama di Jerman yang memerintahkan penutupan.

Inggris mengatakan kepada pub, restoran dan teater untuk menutup dan memperingatkan warga untuk berhenti membeli panik.

Baca juga:  Italia Buka Pariwisatanya, Cuma Wisatawan Kawasan Ini yang Diizinkan Berkunjung

Sementara orang tua dan orang-orang dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya adalah yang paling terpukul oleh virus. WHO telah memperingatkan bahwa kaum muda juga rentan.

Pantai Bondi yang terkenal di Australia dan pantai-pantai Rio de Janeiro diperintahkan ditutup, dan perbatasan AS-Meksiko yang biasanya ramai ditinggalkan ketika penutupan diberlakukan pada hari Sabtu.

Di Kongres AS, anggota parlemen menyatakan harapan untuk mencapai kesepakatan pada paket bantuan darurat senilai 1 triliun dolar di tengah kekhawatiran meluasnya dampak ekonomi akibat pandemi tersebut.

Wakil Presiden Mike Pence mengatakan dia dan istrinya akan dites untuk virus korona setelah salah satu staf kantornya terkena penyakit itu.

Dan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS juga menyetujui uji coronavirus pertama yang dapat dilakukan sepenuhnya pada titik perawatan pasien dan memberikan hasil dalam 45 menit.

Dalam olahraga, USA Track and Field menjadi badan atletik berpengaruh terbaru yang meminta Olimpiade Musim Panas dibatalkan.

“Yang benar dan bertanggung jawab untuk dilakukan adalah memprioritaskan kesehatan dan keselamatan semua orang,” kata pimpinan badan atletik itu, Max Siegel, dalam sebuah surat kepada Komite Olimpiade dan Paralimpiade AS (USOPC). (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN