Petugas melakukan olah TKP. (BP/Istimewa)

MANGUPURA, BALIPOST.com – Pengejaran terhadap penembak Ahmad Jani, buruh proyek asal Jember,  Jawa Timur,  sedang dilakukan Tim Opsnal Polsek Petang, Badung. Hasil penyelidikan, korban ditembak setelah video call dengan istrinya yang tinggal di Jember.

Saat ini, As masih dilacak tempat persembunyiannya. “Pelaku ikut mengantar korban ke Puskemas Petang. Setelah itu dia pura-pura mau beli pulsa dan langsung kabur, ” ucap Kasubbag Humas Polres Badung Iptu Ketut Gede Oka Bawa,  Selasa (21/4).

Sementara Informasi di lapangan,  TKP-nya bukan di proyek,  tapi rumah bedeng belakang Kantor Perbekel Petang. “Kebetulan di belakang Kantor Perbekel Petang ada lahan kosong dan dipakai buat bedeng.  Lokasinya tidak jauh dari proyek TK,” ujar sumber.

Baca juga:  Penembak Buruh dengan Senapan Angin hingga Tewas Diringkus

Ada masalah apa pelaku dengan korban?  “Keterangan saksi-saksi,  mereka tidak ada masalah. Hubungannya baik-baik saja.  Kepada temannya,  pelaku sempat bilang hanya bercanda saja, ” tegasnya.

Selain itu,  pelaku informasinya paham menggunakan senapan tersebut.  Akibat tembakan tersebut usus korban robek.

Kanitreskrim Polsek Petang Iptu Gusti  Ngurah Subandi bersama anggotanya mendampingi tim medis RSUP Sanglah saat autopsi jasad korban.

Sebelumnya,  buruh proyek, Ahmad jani (25) asal Jember, Jawa Timur, Senin (20/4) menghembuskan nafas terakhir di rumah sakit. Dia meregang nyawa akibat ditembak menggunakan senapan angin oleh As (18) dan kejadiannya di bedeng proyek di Banjar Petang Kelod,  Badung. Hingga saat ini As masih diburu polisi. (Kerta Negara/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.