Dr. Putu Sarjana, S.Ag.,M.Pd.H., berfoto bersama para penguji seusai Ujian Terbuka Promosi Doktor Unhi Denpasar, Rabu (26/2). (BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Universitas Hindu Indonesia (Unhi) Denpasar kembali melahirkan seorang Doktor Pendidikan Agama Hindu dalam ujian terbuka promosi doktor, Rabu (26/2). Ia adalah seorang dosen di STAH N Mpu Kuturan Singaraja, Putu Sanjaya, S.Ag., M.Pd.H. yang mengangkat disertasi berjudul “Ajaran Kepemimpinan Hindu dalam Geguritan Niti Raja Sasana dan Implementasinya pada Pendidikan Keagamaan Hindu Nonformal di Kabupaten Buleleng.”

Putu Sanjaya dinyatakan lulus dengan predikat sangat memuaskan. Ia adalah Doktor ke-75 yang promosinya di Program Pascasarjana Unhi Denpasar.

Dalam disertasinya, Putu Sarjana menemukan struktur naratif dalam Geguritan Niti Raja Sasana tidak mencantumkan unsur-unsur naratif sebagaimana geguritan pada umumnya yang menguraikan tentang plot, penokohan, latar, alur cerita, kejadian-kejadian, insiden, penggambaran tempat, waktu, nama-nama tokoh, dan klimaks.

Baca juga:  Jurusan Akuntansi FEBP Unhi Denpasar Gelar Olimpiade Akuntansi dan Pajak Ke-10

Geguritan Niti Raja Sasana bersifat tutur, dimana penceritaan tidak langsung masuk di dalamnya. Struktur naratif Geguritan Niti Raja Sasana menunjukkan pengembangan konsep satuan naratif dalam teori sastra, khususnya sastra tradisional. (Adv/balipost)