GIANYAR, BALIPOST.com – Pascakediamannya diserobot selama beberapa bulan, nenek 70 tahun, Ni Gusti Ayu Tantriani kini kembali ke rumahnya di Desa Peliatan, Ubud pada Kamis (23/1). Empat terlapor yang selama ini menduduki rumah tersebut sudah bersedia angkat kaki.

Kapolsek Ubud Kompol Nyoman Nuryana mengungkapkan sebelum penandatanganan kesepakatan, pihaknya sudah memberikan penjelasan kepada 4 kepala keluarga yang menjadi terlapor dalam kasus ini. Upaya ini dilakukan bersama aparat desa serta sejumlah tokoh masyarakat di desa setempat.

“Kami berikan penjelasan bahwa itu tanah ayahan desa, dan selama ini yang ngayah adalah Ibu Tantriani. Selain itu yang mendirikan seluruh bangunan di rumah itu adalah ibu tantriani, bukan mereka (para terlapor-red),” katanya.

Baca juga:  Kembalikan Kejayaan Peliatan, Festival Rurung Peliatan Digelar

Dikatakan para terlapor ini akhirya mengakui tidak memiliki hak di rumah tersebut. mereka pun akhirnya bersedia menandatangani surat kesepakatan.

Diungkapkan ada empat terlapor dalam kasus ini yang tercantum dalam surat kesepakatan, meliputi I Gusti NP, I Gusti NB, I Gusti NA, I Gusti NO.

Sementara Bendesa Adat Peliatan, I Ketut Sandi menjelaskan mediasi dilakukan untuk membuat kenyamanan di desa setempat. Terlebih Desa Peliatan merupakan salah satu desa yang bersentuhan langsung dengan dunia pariwisata Ubud. “Baru tadi ada kesepakatan, terlapor meninggalkan rumah Ni Gusti Ayu Tantriani. Begitu juga Gusti Tantriani akan kembali ke rumahnya,” ungkap Sandi. (Manik Astajaya/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.