JAKARTA, BALIPOST.com – Biogas Rumah (BIRU) hingga September 2018 sudah membangun 23.079 unit reaktor biogas yang tersebar di 10 provinsi. Di Provinsi Bali sendiri saat ini sudah terbangun 1.196 reaktor biogas.

“Untuk menciptakan pasar biogas rumah, dan berkontribusi terhadap bauran energi terbarukan dengan lebih signifikan, Rumah Energi mentargetkan 100,000 digester melalui program Biogas Rumah,” kata Executive Director of Rumah Energi Lina M. Moeis saat Editor Meeting di Jakarta, Senin (19/11).

Editor Meeting membicarakan upaya mendorong peran sektor biogas rumah dalam pembangunan ekonomi masyarakat. Selain Lina, hadir sebagai pembicara Direktur Bioenergi Ditjen EBTKE Kementerian ESDM Andriah Feby Misna, Technical Specialist Rumah Energi Agung Lenggono, dan CEO of Perum Jasa Tirta II Djoko Saputro.

Lina mengatakan, sejak program biogas dimulai tahun 2009 dan hinggga September 2018 sudah terbangun 23.079 unit yang tersebar di sepuluh provinsi terdiri dari 130 kabupaten, 906 kecamatan, dan 1.756 desa. Program ini sudah dimanfaatkan 109.687 keluarga mulai dari Lampung, Jabar & Banten, Jateng & DI Yogyakarta, Jatim, Bali, NTB, NTT, dan Sulsel. “Selama ini, 95 persen penduduk Indonesia masih menggunakan energi konvensional, sedangkan 5 persen baru menggunakan energi terbarukan. Sekitar 1 juta orang berpotensi menggunakan biogas,” kata Lina.

Selama 25 tahun terakhir, kata Lina, biogas rumah telah mulai secara luas di Asia. Teknologi yang digunakan sangat ramah sosial, teknis dan lingkugan. Penerapan teknologi biogas di Nepal dan Vietnam diakui sebagai sebuah kesuksesan oleh negara-negara seperti Cina, India, dan negara-negara Asia lainnya yang juga menerapkan teknologi biogas.

Baca juga:  Penanganan Dinilai Lambat, Kasus Proyek Biogas di Nusa Penida Jadi Sorotan

Keberhasilan perbanyakan biogas rumah di negara-negara ini karena ada pendekatan program yang berbasis pasar, melibatkan semua pemangku kepentingan dan penekanan pada kontrol kualitas. “Manfaat langsung dari program tersebut termasuk peningkatan status perempuan dan peningkatan kesejahteraan keluarga pengguna,” paparnya.

Sebelumnya, Program Manager Green Energy Hivos Southeast Asia Laily Syukriyah Himayati mengatakan, penggunaan biogas di Indonesia untuk rumah tangga mulai diperkenalkan melalui program Biogas Rumah/BIRU yang mulanya dilaksanakan oleh Hivos, dan sejak tahun 2013 dilakukan oleh Rumah Energi yang masih didukung oleh Hivos.

Pendekatan berbasis pasar yang menekankan faktor kualitas untuk menjaga kepercayaan masyarakat terhadap teknologi ini, jelas Laily, dilakukan oleh Rumah Energi secara konsisten, dana carbon dimanfaatkan sebagai insentif atau subsidi agar kualitas reaktor tetap dijaga.

Ia mengatakan, tantangan untuk mendapatkan keyakinan masyarakat akan teknologi biogas dilakukan melalui kampanye peranan biogas dalam meningkatkan akses masyarakat pada energi bersih dan pemanfaatan produk turunannya berupa bioslurry yang bermanfaat untuk sektor pertanian.

Untuk mendorong perluasan pasar biogas dibutuhkan sosialisasi secara masif tentang manfaat dan pentingnya energi alternatif ini sebagai pengganti energi fossil. Ia berharap dukungan regulasi dan kebijakan pemerintah untuk mendukung pengembangan energi terbarukan khususnya biogas yang berkelanjutan. (Nikson/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.