Wisatawan mancanegara mengunjungi Taman Ayun. (BP/dok)

MANGUPURA BALIPOST.com – Pasca teror bom yang terjadi di Surabaya beberapa hari terakhir, membuat lima negara mengeluarkan travel advisory hari ini untuk pergi ke Indonesia. Lima negara tersebut yaitu Amerika, Inggris, Australia, Singapura dan Hongkong.

Wakil Ketua Umum 1 DPP IHGMA I Made Ramia Adnyana, SE, MM, CHA mengatakan, meski dikeluarkam travel advisory dari lima negara tersebut, diakui hingga saat ini belum ada cancelation. Laporan dari anggotanya juga belum ada cancelation. Namun ia akan melakukan monitoring setiap harinya. “Sampai sekarang belum ada pengaruhnya pada pariwisata Bali karena kejadiannya di Surabaya,” ujarnya Senin (14/5).

Kelima negara tersebut mengeluarkan travel advisory hari ini bersamaan. “Ini yang harus diantisipasi. Karena kalau sudah ada, artinya sudah mengingatkan warga negaranya untuk bepergian ke Indonesia,” pungkasnya. Oleh karena itu dilakukan upaya antisipasi agar berita tentang isu keamanan ini jangan sampai mempengaruhi wisatawan apalagi membatalkan kunjugannya.

Untuk meningkatkan pengamanan, ia telah mengirimkan surat imbauan kepada semua anggota IHGMA untuk meningkatkan keamanan, terutama pintu-pintu masuk. Kemudian menambah security dan mengecek semua orang yang keluar masuk hotel. Termasuk semua supplyer, tamu dan siapapaun yang keluar masuk hotel. “Hal itu sudah  dikeluarkan surat imbauan kepada seluruh anggota dari DPD IHGMA Bali. Tujuannya untuk memperketat keamaan danbkeamanan,” tegasnya.

Sejauh ini, dengan adanya berita yang tersiar di media terkait adanya bom diakui tamu hotel tidak merasa panik. “Tidak ada pengaruh terhadap tamu yang stay dan tidak ada yang cek out lebih awal. Mereka biasa dan tidak ada pengaruhnya,” pungkasnya.

Baca juga:  Negara yang Mengeluarkan Travel Advisory Bertambah  

Sementara itu Pengamat Ekonomi Prof. Wayan Ramantha mengatakan, dengan adanya rentetan kejadian ancaman keamanan, dikhawatirkan akan berdampak pada ekonomi Bali. Pariwisata akan kembali lesu. Pasalnya Bali yang merupakan daerah destinasi wisata sangat rentan dengan isu-isu keamanan. “Pasti berdampak. Karena keamanan adalah syarat mutlak bagi pariwisata,” katanya.

Dengan adanya ancaman di daerah lain di Indonesia tentu akan membuat wisatawan mancanegara (wisman) mengalihkan liburannya ke negara lain. Karena saat ini telah banyak negara yang mengembangkan wisawatanya sebagai komoditi untuk meningkatkan devisa. Sehingga menjadi ancaman bagi pariwisata Bali dengan adanya isu keamanan ini.

Selain itu, ekonomi Bali yang sebagian besar ditopang pariwisata juga akan terpengaruh dengan adanya kondisi pilkada dan pilpres. Sebab tahun 2018 merupakan pemilihan kepala daerah di 3 wilayah di Bali dan tahun 2019 merupakan pilpres. Sehingga para pengusaha investor khususnya di sektor riil akan wait and see.

Banyaknya momen-momen negatif serta positif yang terjadi membuat ekonomi Bali tumbuh tidak lebih dari 6 persen. Demikian Prof. Ramantha memprediksi pertumbuhan ekonomi Bali. Meski tahun 2018 akan ada IMF WB di Bali, menurutnya tetap membuat ekonomi Bali tumbuh. Namun tidak setinggi tahun-tahun sebelumnya.(citta maya/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.