Tim penyelamat berusaha memadamkan api di tempat konser Balai Kota Crocus yang terbakar menyusul serangan oleh sekelompok pria bersenjata di Moskow, Rusia, 22 Maret 2024. (BP/Ant)

ISTAMBUL, BALIPOST.com – Tiga negara, yaitu Amerika Serikat, Inggris, dan Ukraina dituding oleh Rusia berada di balik serangan yang menewaskan 139 orang pada Jumat (22/3) di Gedung Konser Kota Crocus di wilayah Moskow.

Kepala Badan Keamanan Federal Rusia (FSB) Rusia Alexander Bortnikov, dikutip dari Kantor Berita Antara, Selasa (27/3), bahkan menyebut Badan Keamanan Ukraina harus dinyatakan sebagai “organisasi teroris”.

“Kami perlu melakukan ini, tentu, ya. Saya percaya ini adalah dasarnya. Tidak hanya untuk membuat perhitungan, tetapi juga untuk membuat keputusan yang tepat,” kata Bortnikov kepada wartawan di Moskow menyusul pertemuan dengan dewan Kantor Kejaksaan Agung Rusia.

Baca juga:  Gerinda dan Hanura Merapat ke Jaya Negara- Kadek Agus

Bortnikov mengatakan bahwa pimpinan di badan khusus Ukraina itu, termasuk kepala intelijen pertahanan Ukraina Kyrylo Budanov, adalah “sasaran sah” Rusia.

Dia mengklaim bahwa Kiev sedang mencoba untuk “membuktikan kemampuannya”, oleh karena itu mereka menganggap perlu melakukan “sabotase dan aksi teroris” untuk melakukan hal tersebut, yang menurutnya merupakan tujuan dari kepemimpinan badan intelijen Ukraina dan Inggris.

Bortnikov lebih lanjut mengklaim bahwa Ukraina melakukan pelatihan terhadap “para teroris” di Timur Tengah.

Baca juga:  Belasan Terduga Teroris yang Ditangkap Densus 88 Antiteror Polri Terafiliasi Kelompok NII

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa ancaman “aksi teroris” di Rusia terus berlanjut. Ia mengakui bahwa AS memang memberikan informasi umum kepada Rusia tentang kemungkinan serangan teroris di negara tersebut.

Kepala Dewan Keamanan Rusia Nikolai Patrushev mengatakan bahwa lembaga-lembaga penegak hukum Rusia memiliki bukti keterlibatan Ukraina dalam serangan di gedung konser di Balai Kota Crocus.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa penembakan tersebut dilakukan oleh kelompok radikal, tetapi pertanyaan lebih spesifik dan profesional seperti tentang siapa yang memerintahkan penembakan itu masih harus dijawab. (kmb/balipost)

Baca juga:  ASEAN dan Kerja Sama Negara di Kawasan Pasifik

 

BAGIKAN