Presiden Jokowi dalam Peringatan HUT ke-78 Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) dan Hari Guru Nasional (HGN) Tahun 2023 di Jakarta, pada Sabtu (25/11). (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyoroti tingginya tingkat stres pada guru, dibandingkan pekerjaan lainnya. Hal ini disampaikannya saat acara Peringatan HUT ke-78 Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) dan Hari Guru Nasional (HGN) Tahun 2023 di Jakarta, pada Sabtu (25/11).

Ia mengutarakan menjadi guru itu bukan pekerjaan ringan. “Menjadi guru itu bukan pekerjaan yang ringan,” kata Presiden dikutip dari Kantor Berita Antara.

Jokowi mengaku kaget ketika membaca temuan sebuah lembaga riset internasional, RAND Corporation, yang menyebut bahwa tingkat stres yang dialami guru lebih tinggi dibandingkan profesi lainnya. Tingginya tingkat stres guru disebutnya disebabkan tiga faktor, yaitu perilaku siswa, perubahan kurikulum, dan perkembangan teknologi.

Baca juga:  Cuaca Ekstrem, Penyeberangan Disarankan Pagi Hari

“Tetapi ya kurikulum memang harus berubah karena setiap saat perubahan itu selalu ada, apalagi sekarang ini dengan disrupsi teknologi yang begitu cepatnya—setiap hari berubah,” kata Jokowi.

Menyikapi berbagai tantangan tersebut, Presiden meminta semua guru untuk bisa beradaptasi, terutama untuk mengikuti perubahan teknologi.

Dia kemudian menyoroti pula tentang kesenjangan infrastruktur dan fasilitas pendidikan antara wilayah perkotaan dan daerah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T).

Baca juga:  Ungkap Kasus Baku Tembak Sesama Polisi, Komnas HAM Kumpulkan Data dan Informasi

“Saya kalau (kunjungan) ke daerah mampir ke SMK, saya lihat SMK di sebuah kabupaten kemudian saya bandingkan dengan SMK yang di kota memang gap sarana prasarana jauh berbeda. Ini menjadi tugas Menteri Pendidikan (untuk mencarikan solusinya),” tutur Presiden Jokowi.

Mengingat beratnya tantangan dan tugas yang dihadapi guru, Presiden Jokowi mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada seluruh pahlawan pendidikan di Tanah Air.

“Pada kesempatan yang baik ini atas nama pribadi, atas nama pemerintah, atas nama rakyat, saya mengucapkan terima kasih atas dedikasi, atas kontribusi para guru dalam mendidik generasi muda Indonesia—dalam mendidik kita semua,” tutur dia.

Baca juga:  Tahun 2018, Mega Cruise Ship Siap Bersandar di Pelabuhan Benoa-Bali

Dalam Peringatan HUT ke-78 PGRI tersebut, Presiden Jokowi turut didampingi oleh Mendikbudristek Nadiem Makarim, Menko PMK Muhadjir Effendy, Pj Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, dan Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto. (kmb/balipost)

BAGIKAN