Aparat kepolisian berjaga saat penggeledahan dilakukan KPK di rumah pribadi Syahrul Yasin Limpo di Makassar. (BP/Antara)

MAKASSAR, BALIPOST.com – Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Rabu (4/10) menggeledah dua rumah pribadi milik Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo. Keduanya ada di dua lokasi berbeda di Kecamatan Rappocini, Kota Makassar, Sulawesi Selatan.

Juru Bicara KPK Ali Fikri saat dikutip dari Kantor Berita Antara membenarkan penggeledahan ini. Saat ditanya apa saja yang diamankan dari penggeledahan itu, Ali belum menyampaikan secara rinci karena penyidik masih bekerja di lapangan.

Baca juga:  Diumumkan Tersangka, Mardani Maming Ditahan

Penggeledahan dilakukan secara bersamaan di dua lokasi berbeda, yakni di Jalan Pelita Raya dan di Kompleks Bumi Permata Hijau, Jalan Sultan Alauddin, Kecamatan Rappocini, Kota Makassar.

Berdasarkan informasi dari Ketua RW O6 Kelurahan Buakana, Kecamatan Rappocini, As’ad, penggeledahan rumah di Jalan Pelita Raya berlangsung sejak pukul 12.00 WITA. Rumah tersebut saat ini dalam kondisi tertutup dan dijaga oleh aparat kepolisian. As’ad mengaku dirinya diminta untuk menyaksikan penggeledahan oleh penyidik KPK tersebut.

Baca juga:  KPK Kembali Temukan Jejak Aset Rafael Alun

“Ada lima orang (penyidik), untuk ini (digeledah) dari KPK. Saya menyaksikan saja,” kata As’ad kepada wartawan usai penggeledahan di Jalan Pelita, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu.

As’ad mengatakan penggeledahan rumah itu dalam keadaan kosong. Meski demikian, terkait apa saja yang digeledah, As’ad tidak mengetahui secara persis apa saja yang diperiksa petugas KPK di rumah mantan gubernur Sulawesi Selatan itu.

“Silakan tanya KPK (apa yang digeledah). Saya itu bolak-balik pulang, jadi tidak terlalu memperhatikan,” kata As’ad.

Baca juga:  Merestorasi Lembaga Antirasuah

Berdasarkan pantauan ANTARA, penyidik KPK mengamankan sebuah koper dan mobil merek Audi berwarna hitam dari dalam garasi rumah di Jalan Pelita Raya.

Sementara itu, terkait penggeledahan rumah di Bumi Permata Hijau Blok C Nomor 1, penyidik tampak membawa sebuah koper dari dalam rumah tersebut. Hingga berita ini ditulis, sejumlah polisi masih tampak berjaga di halaman rumah tersebut. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *