Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono (kiri) dan Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo memberi keterangan kepada media di Kantor Panglima TNI, Medan Merdeka Barat, Jakarta, Kamis (7/9/2023) terkait pengamanan KTT Ke-43 ASEAN. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Komando Operasi Khusus (Koopsus) TNI menggunakan perangkat anti-drone menertibkan dua drone (pesawat nirawak) liar yang terbang di sekitar lokasi acara KTT Ke-43 ASEAN di Jakarta pada 5–7 September 2023. Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono pun mengimbau masyarakat agar melengkapi syarat dan izin sebelum menerbangkan pesawat nirawaknya untuk mendokumentasikan wilayah tertentu dari ketinggian.

“Di era informasi sekarang, kemajuan teknologi ini, dan tidak menutup kemungkinan ada ancaman drone sehingga kami juga ada peralatan anti-drone dari Koopsus yang kemarin juga dilaksanakan secara mobile, dan sudah berhasil menurunkan drone tidak berizin,” kata Laksamana Yudo saat jumpa pers di pelataran Kantor Panglima TNI, Merdeka Barat, Jakarta, Kamis.

Baca juga:  ACC Umumkan Pemenang Undian Apresiasi Pelanggan Tahap Pertama

Panglima menyebutkan sejauh ini laporannya baru ada dua drone liar yang diturunkan dari atas ketinggian oleh TNI. Namun, tidak menutup kemungkinan jumlah itu dapat bertambah.

“Nanti akan saya tanya lagi ada berapa. Kemarin sudah saya sampaikan ke masyarakat selama KTT jangan menerbangkan drone apabila tidak berizin, kemarin kita antisipasi dengan anti-drone dan Alhamdulilah berhasil kita turunkan,” kata Panglima TNI.

Sistem anti-drone yang saat ini dioperasikan oleh TNI terdiri atas radar aktif, radar pasif, kamera, dan jammer (perusak sinyal) yang cara kerjanya terhubung menjadi satu. Sistem itu dapat mendeteksi, dan memutus sinyal yang menghubungkan antara drone dan operatornya sehingga jika ada drone liar yang ditemukan, ada tiga langkah penindakan.

Baca juga:  Beralasan Ini, Pasutri Curi Belasan Penutup Got

Pertama, drone liar itu dapat dikembalikan ke operatornya (go home) dan saat drone diterima, operator tidak dapat lagi mengoperasikan pesawat nirawaknya. Kedua, drone dipaksa turun dari ketinggian sehingga operatornya tidak dapat mengendalikan alatnya lagi. Terakhir, sistem anti-drone dapat mengacaukan informasi GPS drone yang dikendalikan oleh operator.

Keberadaan drone liar, menurut Panglima, menjadi salah satu ancaman yang diantisipasi oleh tim pengamanan gabungan TNI-Polri selama Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN berlangsung.

Baca juga:  KTT ke-43 ASEAN Digelar di Jakarta, Telkomsel Perluas Jaringan 5G

Namun di luar itu, Panglima memastikan tidak ada ancaman dari luar yang dapat membahayakan para delegasi atau mengganggu jalannya acara. “Ancaman yang dari luar sampai saat ini tidak ada. Yang drone tadi sudah berhasil diselesaikan,” kata Laksamana Yudo.

Rangkaian acara KTT Ke-43 ASEAN berlangsung di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, pada 5–7 September 2023.

Kegiatan itu dihadiri oleh pemimpin negara dari anggota ASEAN, negara observer (pengamat), negara tamu dan undangan, negara-negara mitra ASEAN seperti Amerika Serikat, China, Kanada, Jepang, Australia. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN