Direktur Utama BRI Sunarso (dua kiri) pada saat press conference BRI Liga 1 musim 2023-2024 (26/6). (BP/Dokumen BRI)

JAKARTA, BALIPOST.com – Kompetisi BRI Liga 1 2023/2024 yang telah mulai digulirkan sejak 1 Juli 2023 lalu menciptakan euforia bagi para pecinta sepak bola Indonesia. Di samping itu, lebih luas lagi berjalannya BRI Liga 1 berimbas pada aspek ekonomi dan sosial yang dihasilkan dari penyelenggaraan kompetisi kasta tertinggi sepak bola Indonesia ini.

Sebagaimana riset yang dilakukan oleh BRI Research Institute pada Juni 2023, BRI Liga 1 berpotensi menciptakan perputaran uang (output ekonomi) bagi perekonomian Indonesia mencapai Rp9 Triliun. Dari total angka tersebut, salah satu dampak langsung yang dirasakan masyarakat adalah peluang terciptanya kesempatan kerja untuk 44 ribu orang di berbagai sektor.

Baca juga:  BRI Sukseskan Penjualan SR017 hingga Jayapura

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Utama BRI Sunarso pada saat press conference BRI Liga 1 musim 2023-2024 (26/6), bahwa dari perputaran uang tersebut (Rp9 triliun), dapat tercipta nilai tambah ekonomi (PDB) sebesar Rp4,8 triliun, tambahan pendapatan rumah tangga pekerja sebesar Rp1,8 triliun, potensi pendapatan pajak tidak langsung bagi pemerintah sebesar Rp721 miliar, serta penciptaan kesempatan kerja sekitar 44 ribu.

Berdasarkan hasil riset, penciptaan kesempatan kerja didominasi dari industri pertanian serta food & beverages dengan total 11.485 orang. Hal ini tak lepas dari meningkatnya pendapatan yang dirasakan para pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM), terutama di sekitar stadion.

Baca juga:  BRI dan BRI Life Berinovasi Lahirkan "Kirana"

Dari riset yang sama menyatakan, produk yang paling diminati masyarakat adalah produk makanan dan minuman (kuliner) serta merchandise. Tak hanya itu, kesempatan kerja kedua terbanyak berpotensi tercipta di bidang Penyediaan Barang dan Jasa sebanyak 9.440 orang, kemudian diikuti sektor Perdagangan Besar (4.176 orang), Transportasi dan Akomodasi (5.288 orang), dsb. Oleh karena itu, penyelenggaraan kompetisi BRI Liga 1 tersebut diproyeksikan akan turut mendorong pertumbuhan ekonomi nasional melalui berbagai sektor.

Baca juga:  Ketujuh Kalinya, Tolak Angin Raih "Social Media Award"

Sunarso optimis bahwa penyelenggaraan BRI Liga 1 tidak hanya meneruskan momentum kebangkitan sepak bola Indonesia, tapi juga mendorong pertumbuhan ekonomi di Tanah Air. “Bergulirnya kompetisi BRI Liga 1 musim 2023-2024 dapat menjadi sebuah momentum dalam mengembangkan sepak bola nasional dan ekosistem ekonominya,” ucap Sunarso. (Adv/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *