Arsip - Pemimpin Kelompok Tujuh (G7) berkumpul untuk makan siang di hotel Schloss Elmau di Elmau, Jerman, 27 Juni 2022. (BP/Ant)

TOKYO, BALIPOST.com – Rusia diingatkan bahwa setiap penggunaan senjata nuklir akan menghadapi konsekuensi yang parah. Peringatan tersebut dilakukan para pemimpin dari negara-negara industri Kelompok Tujuh (G7) pada Selasa (11/10).

Pernyataan tersebut disampaikan para pemimpin G7 ketika menegaskan kembali tekad mereka untuk terus mendukung Ukraina dalam perjuangannya melawan agresi Rusia.

Para pemimpin G7 berkumpul setelah peristiwa gelombang serangan Rusia ke Ukraina sebagai pembalasan atas ledakan akhir pekan lalu yang merusak jembatan Kerch yang menghubungkan Rusia dengan Krimea. Rusia mengaitkan ledakan di jembatan itu dengan operasi pasukan Ukraina.

Baca juga:  PAN dan PKB Merapat ke KBS-Ace

Moskow pun menanggapi serangan di jembatan dengan melepaskan salah satu serangan rudal terbesarnya ke Ukraina sejak invasi dimulai pada akhir Februari 2022. “Kami mengutuk serangan (Rusia) ini dengan sekuat tenaga,” kata para pemimpin Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang dan Amerika Serikat, ditambah Uni Eropa dalam pernyataan bersama, seperti dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (12/10).

Pernyataan bersama para pemimpin G7 itu juga menyoroti infrastruktur sipil dan kota-kota di seluruh Ukraina yang menjadi sasaran dalam serangan rudal oleh Rusia. “Serangan membabi buta terhadap penduduk sipil tak berdosa merupakan kejahatan perang. Kami akan meminta pertanggungjawaban Presiden (Rusia) (Vladimir) Putin dan semua pihak yang bertanggung jawab,” kata pemimpin G7 dalam pernyataannya.

Baca juga:  Bergerak Mencari Pemimpin Partai Politik

Selain itu, ada kekhawatiran yang meningkat bahwa Rusia dapat menggunakan senjata nuklir taktis untuk serangan terbatas dalam perang melawan Ukraina.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan kepada wartawan: “Kita tidak boleh membuat Ukraina menjadi sasaran baru pengeboman dengan senjata nuklir.”

Setelah pertemuan darurat G7 secara daring, Kishida mengatakan negara-negara anggota G7 menegaskan bahwa serangan Rusia terhadap warga dan wilayah sipil di Ukraina “tidak dapat dibenarkan”, dan G7 setuju untuk memperkuat kerja sama dalam mengatasi agresi Moskow terhadap Kiev. “Ancaman dan penggunaan senjata nuklir oleh Rusia tidak boleh terjadi,” kata Kishida. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Tiga Rumjab Pimpinan DPRD Tak Terurus
BAGIKAN