Desa Adat Temesi menggelar ngaben massal. (BP/Istimewa)

GIANYAR, BALIPOST.com – Mungkin banyak masyarakat belum tahu dan tertarik dengan sistem pembiayaan ngaben yang dilakukan Desa Adat Temesi, Gianyar. Dari 3 Banjar Adat Desa Temesi ada dua banjar adat yakni Banjar Adat Peteluan dan Banjar Adat Pegesangan menggunakan biaya ngaben massal (Mase) menggunakan sistem Sigaret (Simpanan Ngaben Ngerit).

Semua masyarakat KK dua banjar ini sebelum acara ngaben massal digelar, masyarakat sudah menabung Sigaret sebesar Rp2 juta/KK dan bisa dikredit atau diangsur selama dua tahun. Sehingga tahun ke-3 sudah bisa digelar ngaben massal menggunakan dana ini.

Baca juga:  Perahu Dihantam Ombak, Satu Korban Tenggelam Belum Ditemukan

Sementara untuk Banjar Adat Temesi belum bisa ngaben massal menggunakan dan Sigaret. Sebab Desa Adat Temesi belum punya Sigaret. Namun untuk ngaben massal kali menggunakan dana dari pemilik sawa, bantuan, LPD (adat), bantuan Dinas, bantuan koperasi, bantuan Pemkab Gianyar (Bupati Gianyar sebesar Rp2 juta).

Bendesa Adat Temesi, Gusti Made Mastra mengatakan, Simpanan Ngaben Ngerit (Sigaret) dibentuk tahun 2014 lalu. Dari 3 banjar adat baru Banjar Adat Peteluan dan Banjar Adat Pegesangan yang sudah mampu membentuk Sigaret.

Sementara Banjar Adat Temesi hingga saat ini belum bisa membentuk Sigaret. Sejak dibentuk Sigaret tahun 2014 lalu dimana masing-masing KK membayar Rp2 juta sebagai dana awal, kemudian tahun 2017 lalu Banjar Adat Peteluan sudah bisa ngaben massal menggunakan dana Sigaret. Karena Covid tahun 2020, sehingga Banjar Adat Pegesangan dan Banjar Adat Temesi tidak bisa menggelar ngaben massal dan baru bisa menggelar ngaben massal tahun 2022 ini.

Baca juga:  Desa Adat Padangbai akan Gelar Ngaben Massal

Ngaben massal Banjar Adat Pegesangan dan Banjar Adat Temesi digelar pada Jumat (29/7). Usai ngaben akan dilanjutkan proses berikutnya. Banjar Adat Temesi melakukan upacara ngeroras/mukur pada Senin (1/8) berlangsung di Balai Banjar Temesi. “Untuk kegiatan ngaben hingga ngelinggihang di Banjar Temesi sumber dana selain dari pemilik sawa juga ada bantuan dari punia dari tokoh masyarakat, punia dari LPD, dari Dinas, Koperasi dan bantuan dari Bupati Gianyar,” katanya.

Baca juga:  Desa Adat Yangbatu Gelar Karya “Mamukur Maligia Punggel”

Dalam acara ngaben dan mukur di-puput Ida Pedanda Manuaba dari Geria Tulikup, Gianyar. Bendesa Adat Temesi menambahkan Banjar Adat Temesi akan melakukan upacara nyegara gunung lanjut Ngalinggihang pada Selasa (2/8). Sedangkan Banjar Adat Pegesangan ngeroras atau mukur, pada 22 Agustus mendatang. (kmb/balipost)

BAGIKAN