Suasana di depan Pintu Kedatangan Bandara Komodo Labuan Bajo, Manggarai Barat, NTT, Senin (1/8/2022). (BP/Ant)

LABUAN BAJO, BALIPOST.com – Aktivitas jemput wisatawan yang biasa dilakukan oleh agen perjalanan wisata tampak sepi di pintu kedatangan Bandar Udara Komodo Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), Senin (1/8). Seperti dikutip dari kantor berita Antara, sejak pukul 10.00 WITA di area pintu kedatangan, tidak tampak kehadiran para agen perjalanan wisata yang biasanya memarkir mobil di depan pintu kedatangan untuk menjemput tamu.

Terpantau, pintu kedatangan dipenuhi oleh beberapa tamu yang keluar dari pintu kedatangan dan dijemput oleh mobil pribadi kenalan/keluarga. Namun, ada pula wisatawan mancanegara asal Spanyol yang terlihat kesal dan marah karena tidak dijemput oleh agen perjalanan wisata. Mereka pun menolak dibantu oleh petugas yang ada di bandara.

Baca juga:  Pulihnya Kunjungan Wisman Belum Mampu Dongkrak Okupansi Rate Hotel Berbintang

Karena ketiadaan mobil milik agen perjalanan wisata yang diperuntukkan bagi wisatawan, dua unit bus milik Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat dan Kementerian Perhubungan disiapkan untuk mengantar tamu. Tampak pula aparat pengamanan baik TNI dan Polri berjaga-jaga di tiap sudut bandara, baik di dalam maupun di luar bandara.

Situasi ini disebabkan mogoknya pelaku pariwisata setempat bagian dari aksi protes yang dilakukan sebagai dampak naiknya biaya kontribusi Rp3,75 juta per orang per tahun di Pulau Komodo dan Pulau Padar. Mereka yang tergabung dalam Asosiasi Pelaku Wisata dan Individu pelaku wisata Labuan Bajo bersepakat untuk menghentikan semua jenis pelayanan jasa pariwisata di Kepulauan Taman Nasional dan di seluruh destinasi wisata di Manggarai Barat mulai 1-31 Agustus 2022. Akibatnya, tidak ada agen perjalanan wisata yang melakukan aktivitas jemput tamu di Bandara Komodo. (kmb/balipost)

Baca juga:  Indonesia Tambahkan Negara Ini dalam Daftar Larangan Masuk Cegah Omicron
BAGIKAN