Arsip - Fumio Kishida berbicara dalam konferensi pers di kediaman resminya di Tokyo, Jepang, 4 Oktober 2021. (BP/Dokumen Antara)

TOKYO, BALIPOST.com – Perdana Menteri Fumio Kishida mengutuk aksi penembakan mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe. Aksi itu merupakan tindakan yang tidak dapat dimaafkan.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, Kishida mengutuk aksi penembakan itu dalam kampanye pemilihan yang menjadi salah satu elemen dasar demokrasi. Abe yang berusia 67 tahun berada dalam kondisi kritis, kata Kishida.

Ia berdoa agar perdana menteri terlama di negara itu selamat dari insiden penembakan itu. Abe dilaporkan tertembak di bagian dada sebelah kiri ketika pada Jumat berkampanye di Kota Nara, Jepang.

Baca juga:  Sejumlah Perusahaan Diminta Perhatikan Hak Pekerja

Menurut laporan TBS Television, Abe terkena tembakan di bagian kiri dadanya dan tampaknya juga di bagian leher.

Sebelumnya, stasiun penyiaran NHK mengatakan bahwa Abe tampaknya ditembak dengan senapan dari belakang oleh seorang pria.

Kantor berita Kyodo dan mengatakan jantung Abe tampaknya berhenti berdetak ketika tokoh berusia 67 tahun itu dilarikan ke rumah sakit.

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan ia tidak mengetahui kondisi Abe.

Baca juga:  PM Jepang Beri Sinyal Penundaan Olimpiade

NHK menyebutkan bahwa sejumlah tembakan terdengar dan kepulan asap putih terlihat ketika Abe sedang menyampaikan pidato, dalam rangka pemilihan anggota majelis tinggi, di luar sebuah stasiun kereta api di kota kawasan barat.

Seorang wartawan NHK melaporkan dari lokasi kejadian bahwa ia mendengar dua tembakan berturut-turut saat Abe berpidato. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *