Ilustrasi. (BP/Dokumen)

LONDON, BALIPOST.com – Semakin banyak orang secara selektif menghindari berita penting. Seperti pandemi virus corona, invasi Rusia ke Ukraina, dan krisis biaya hidup, demikian menurut sebuah laporan dikutip dari Kantor Berita Antara.

Dalam survei itu, mayoritas responden mengonsumsi berita secara teratur. Sebanyak 38 persen mengatakan mereka sering atau kadang-kadang menghindari berita penting itu, “naik dari 29 persen pada 2017″, kata Institut Reuters untuk Studi Jurnalisme dalam Laporan Berita Digital tahunannya.

Sekitar 36 persen–“terutama mereka yang berusia di bawah 35”–mengatakan bahwa berita penting tersebut menurunkan kenyamanan suasana hati mereka. Kepercayaan pada berita juga menurun.

Baca juga:  PPKM Darurat, Ratusan Ribu KPM di Bali Kebagian 10 Kilo Beras

Persentase terendah di Amerika Serikat. Rata-rata, 42 persen orang mengatakan bahwa mereka mempercayai sebagian besar berita sepanjang waktu; angka itu telah turun di hampir separuh negara dalam laporan itu dan meningkat di tujuh negara.

“Sejumlah besar orang melihat media sebagai subjek untuk pengaruh politik yang tidak semestinya, dan hanya sebagian kecil yang percaya bahwa sebagian besar organisasi berita menempatkan yang terbaik bagi masyarakat di atas kepentingan komersial mereka sendiri,” tulis Direktur Institut Reuters Rasmus Kleis Nielsen dalam laporannya, yang berdasarkan survei daring terhadap 93.432 orang, yang dilakukan di 46 negara.

Baca juga:  Gepeng Menjamur di Badung, Bahkan Ada Mantan Pekerja Spa Alih Profesi Mengemis

Pemirsa yang lebih muda semakin mengakses berita melalui platform seperti TikTok, dan memiliki koneksi yang lebih rendah ke nama produsen berita, menurut laporan tersebut.

Setiap minggu 78 persen anak berusia 18 hingga 24 tahun mengakses berita melalui agregator, mesin pencari, dan media sosial. Empat puluh persen dari kelompok usia tersebut menggunakan TikTok setiap minggu, dengan 15 persen mengatakan mereka menggunakannya untuk mencari, berdiskusi, atau berbagi berita.

Baca juga:  Diperpanjang, Penutupan Bandara Ngurah Rai

Pertumbuhan jumlah orang yang membayar untuk berita daring cenderung menurun, dengan sebagian besar langganan digital beralih ke beberapa produsen berita nasional.

Di 20 negara tempat pembayaran untuk berita tersebar luas, 17 persen responden survei membayar untuk berita daring apa pun, angka yang sama seperti tahun lalu. Pembayaran untuk berita lokal bervariasi di seluruh negara yang diriset.

Institut Reuters untuk Studi Jurnalisme didanai oleh Thomson Reuters Foundation, cabang filantropi Thomson Reuters. Jajak pendapat itu memiliki margin kesalahan 2-3 poin persentase naik atau turun. (kmb/balipost)

BAGIKAN