Tangkapan layar Juru Bicara Kementerian Kesehatan dr Siti Nadia Tarmizi saat menyampaikan keterangan pers secara virtual yang diikuti dari YouTube Kemenkes di Jakarta, Selasa (12/4/2022). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Sebanyak lima provinsi di Pulau Jawa dan Bali mengalami peningkatan kasus positif COVID-19 yang perlu diwaspadai. Salah satunya adalah Bali.

“Dalam beberapa hari terakhir ini terjadi peningkatan proporsi kasus baru di Jawa-Bali, tetapi kalau dibandingkan situasi puncak, masih sangat jauh,” kata Juru Bicara Kementerian Kesehatan dr Siti Nadia Tarmizi, Selasa (12/4).

Ia mengatakan pada 10 April 2022 terjadi peningkatan 169 kasus baru di Jawa-Bali yang diperkirakan terus bertambah dalam beberapa hari ke depan. Selain Bali, ada 4 provinsi yang mengalami kenaikan, yaitu DKI Jakarta, Jawa Tengah, Bangka Belitung, dan Kalimantan Utara. “Peningkatan angka positif ini akan meningkatkan risiko laju penularan yang lebih tinggi,” katanya dikutip dari Kantor Berita Antara.

Baca juga:  Dewan Ingatkan Bupati Sampaikan LKPJ

Disebutkannya peningkatan laju kasus di wilayah tersebut berkisar di bawah 0,1 persen dari situasi gelombang Omicron yang terjadi pada Februari 2022. Nadia yang juga menjabat sebagai Sekretaris Kesehatan Masyarakat Kemenkes itu mengatakan kenaikan kasus di lima provinsi tersebut perlu diwaspadai meski situasi secara nasional terus melandai secara konsisten.

“Kita tahu situasi pandemi terus menerus membaik, tapi kita perlu tetap waspada terutama dalam waktu dekat akan ada hajatan perayaan agama yang cukup besar dan jadi ujian kita bersama,” katanya.

Baca juga:  Tambahan 6 Positif COVID-19 Baru di Bali, 1 Masih Diinvestigasi Karena Ini

Meski laju konfirmasi COVID-19 secara nasional bergerak fluktuatif, kata Nadia, tapi secara umum terjadi penurunan kasus signifikan bila dibandingkan pekan sebelumnya. “Kemarin dilaporkan kasus sebanyak 2.930 kasus, ada peningkatan dari beberapa hari sebelumnya dan bersifat fluktuatif,” katanya.

Untuk kasus kematian menurun 33 persen atau berada pada angka 75 jiwa. Jumlah itu menurun dari laporan mingguan mencapai 100 jiwa.

Sedangkan angka “positivity rate” atau proporsi orang positif dari keseluruhan orang yang dites dalam sepekan terakhir mencapai 4,6 persen dan positivity rate harian 3 persen. “Angka ini sudah di bawah angka World Health Organization (WHO) yaitu 5 persen,”
katanya.

Baca juga:  Klaim Berhasil Tekan Laju Omicron, Lama Karantina Diubah Lagi!

Pada indikator perawatan rumah sakit dan isolasi berada pada angka 6,67 persen atau sudah ada pada angka di bawah 10 persen dari target keterisian rumah sakit, demikian Siti Nadia Tarmizi. (kmb/balipost)

BAGIKAN