Tangkapan layar Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa. (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Guna mewaspadai serangan dari kelompok bersenjata, Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa menginstruksikan bawahannya agar tidak mengamankan proyek apa pun kecuali mendapat perintah langsung dari panglima kodam (pangdam) setempat.

“Semua harus bertindak secara disiplin dan hati-hati serta tidak sembarangan,” kata Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa melalui kanal YouTube yang dipantau di Jakarta, Selasa (22/3).

Ia mengingatkan setiap komandan kodim (Dandim) di semua wilayah, terutama di Provinsi Papua Barat, untuk selalu siaga dalam bertugas.

Baca juga:  Diamankan, Pencuri Gambelan di Tiga TKP

Jajaran di tingkat bawah diminta Panglima TNI agar tidak pernah main-main. “Pada saat bersamaan harus selalu siap di mana pun juga,” ujar lulusan Akademi Militer tahun 1987 tersebut, dikutip dari kantor berita Antara.

Kepada jajarannya, mantan Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) tersebut mengatakan bahwa kelompok bersenjata bisa berada dimana saja. Oleh karena itu, kesiapsiagaan setiap prajurit harus selalu diutamakan.

Dalam arahannya kepada jajaran, Panglima TNI menjelaskan bahwa prajurit Komando Pasukan Gerak Cepat (Kopasgat) TNI AU terpaksa menembak balik para kelompok bersenjata di wilayah Ilaga Kabupaten Puncak pada tanggal 19 Januari 2022.

Baca juga:  Mayjen TNI Komaruddin Jabat Pangdam IX Udayana

Hal itu karena posisi prajurit Kopasgat TNI AU dalam keadaan diserang sehingga sulit untuk menghindari baku tembak dengan kelompok bersenjata yang terus menyerang. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *