Erick Thohir. (BP/Dokumen BRI)

JAKARTA, BALIPOST.com – Menteri BUMN Erick Thohir mengukuhkan pengurus Forum Humas BUMN periode 2021-2023 yang dinahkodai oleh Aestika Oryza Gunarto. Acara yang membawa tema “Collaborate to Achieve The Ulitmate Goals” itu diselenggarakan di BRI Brilian Stadium, Jakarta, Senin, 29 November 2021.

Dalam sambutannya, Erick mengingatkan, saat ini BUMN menghadapi beberapa tekanan, seperti pembukaan pasar global yang dihasilkan pada kesepakatan G20. Pertama, green economy (ekonomi hijau) yaitu bagaimana semua bisnis yang bersahabat dengan alam.

Kedua disrupsi ekonomi, yang terjadi karena digitalisasi, Ketiga, ketahanan kesehatan terhadap Covid-19 yang masih terus bermutasi menjadi varian baru. “Sebagai perusahaan, terjadi ketidakpastian business model, ketidakpastian supply chain, dan market. Hal ini, perlu Forum Humas untuk mengantisipasi, karena akan terjadi banyaknya pemberitaan negatif, atau kinerja (BUMN) yang terdampak sehingga persepsinya menjadi negatif, saya menekankan masing-masing BUMN memiliki core values dalam menciptakan pasar,” ujar Erick.

Baca juga:  Gantikan Asman, Komjen Syafruddin Ingatkan Netralitas ASN

Dari tantangan tersebut, praktisi Humas BUMN ditugaskan untuk memastikan pengelolaan persepsi dan brand positioning BUMN berjalan dengan baik. FH BUMN mendapat tugas untuk memetakan berbagai macam persepsi publik, dan mengkomunikasikannya kepada masyarakat secara transparan.

Di bidang brand positioning, FH BUMN juga diharapkan menjadi ujung tombak dalam menentukan dan menciptakan pasar melalui kegiatan pemasaran yang tepat sasaran, agar tercipta efisiensi sehingga membawa dividen lebih besar bagi negara.

Selama dua tahun kepemimpinannya sebagai Menteri BUMN, terjadi perubahan signifikan yang membuat persepsi publik kepada BUMN semakin positif. Hal ini disebabkan oleh efisiensi, perubahan business model, serta pengangkatan orang-orang profesional dalam mengelola perusahaan plat merah. Hasilnya, saat ini di kwartal III, laba bersih konsolidasi BUMN telah mencapai angka 61 triliun rupiah dari tahun sebelumnya yang hanya mencapai Rp 13 triliun.

Baca juga:  Soal Dikembalikannya Pembagian Dana PHR ke Pemprov, Ini Tanggapan Gubernur

Kepada pengurus baru FH BUMN Erick menekankan program yang berkelanjutan, jika terdapat program-program yang baik di periode sebelumnya, hal tersebut harus dilanjutkan di periode ini dan sebaliknya, jika dalam review pengurus ada program yang tidak baik, tinggalkan. Karena menurutnya, BUMN bukan sedang dalam lomba lari sprint, melainkan lari marathon.

“Saya berharap ini menjadi sebuah kesatuan yang memastikan bahwa BUMN bisa bersaing secara open market, secara global, kita pastikan BUMN ini memiliki ekosistem yang kuat, bisnis model yang kuat, dan kita pastikan program BUMN menjadi keseimbangan dari market. Saya juga berharap, berkembangnya kita, majunya kita, apalagi dengan slogan BUMN untuk Indonesia kita bisa memaksimalkan pendapatan untuk negara,” pungkas Erick.

Baca juga:  Harga Cabai Naik Dipengaruhi Cuaca Ekstrem dan Pupuk Mahal

Forum Humas BUMN adalah forum praktisi humas dari seluruh BUMN, yang dibentuk pada 18 April 2007. Bertujuan untuk mewujudkan praktisi human BUMN yang kompeten dan berdedikasi tinggi.

FH BUMN juga dibuat sebagai sarana komunikasi, koordinasi, pengembangan kompetensi dan konsultasi, untuk mengelola citra baik BUMN dengan mengkomunikasikan kinerjanya kepada masyarakat agar terbentuk sinergi, integrasi, dan harmoni komunikasi sehingga mampu menyatukan gerak bersama berdasar motto soliditas membangun kinerja. (Adv/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *