Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kiri) didampingi Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin (kedua kiri) berbincang dengan Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang baru saja mendarat di Terminal 3, Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (11/5). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Seluruh pemangku kepentingan, khususnya di Bandara Soekarno Hatta agar mengantisipasi potensi kenaikan jumlah penumpang pada arus balik yaitu Minggu (16/5) atau Senin (17/5). Hal itu disampaikan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, dikutip dari kantor berita Antara, Selasa (11/5).

Menhub meminta kepada seluruh petugas di bawah koordinasi Satgas untuk tetap menjaga penerapan protokol kesehatan dan SOP yang sudah ditetapkan. Baik untuk penanganan penumpang yang akan berangkat maupun yang akan datang dan mereka yang harus melakukan karantina.

Baca juga:  Gara-gara Ucapkan Ini, WNA India Diamankan di Bandara Ngurah Rai

Jumlah ketersediaan ruang karantina harus dipastikan tersedia, kata Budi Karya. Menhub menyampaikan bahwa Kemenhub telah meniadakan sementara penerbangan carter (sewa) dari luar negeri sampai dengan 17 Mei 2021 dan akan dilakukan evaluasi sebelum dibuka kembali.

Budi Karya juga menyampaikan apresiasi atas koordinasi yang baik antara AP II, maskapai, Satgas Penanganan COVID-19, dan Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP), sehingga proses pengecekan dokumen untuk mendapatkan izin melakukan perjalanan yang dikecualikan di Bandara Soetta dapat berjalan dengan baik.

Baca juga:  Bandara di Buleleng, Semua Pihak Diajak Bersinergi

Lebih lanjut Menhub menjelaskan pada masa peniadaan mudik yang dimulai sejak 6 Mei 2021, terjadi penurunan jumlah penumpang yang signifikan di Bandara Soetta. Ini dibandingkan pekan-pekan sebelumnya yang mencapai 50.000 hingga 70.000 penumpang per hari. “Sekarang ini rata-rata setiap harinya ada 7.000-8.000 penumpang yang bergerak. Penurunannya kurang lebih 90 persen,” ucapnya.

Meski demikian, Menhub memastikan pelayanan Bandara Soekarno Hatta dan Pelabuhan Tanjung Priok tetap berjalan baik. “Hari ini saya ke Bandara Soetta dan Pelabuhan Tanjung Priok untuk memastikan bahwa walau ada kebijakan peniadaan mudik, kita tetap memberikan pelayanan yang baik bagi mereka para pelaku perjalanan yang dikecualikan,” katanya. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *