Debenhams memutuskan menutup toko fisiknya mulai 15 Mei. (BP/Antara)

LONDON, BALIPOST.com – Sudah hampir dua setengah abad beroperasi, tepatnya 242 tahun menjalankan bisnis ritel di seluruh dunia, salah satu department store terbesar di Inggris memilih tutup permanen. Keputusan ini akan dilakukan mulai 15 Mei.

Department store Inggris Debenhams, dikutip dari Kantor Berita Antara, akan menutup seluruh toko yang tersisa secara permanen pada 15 Mei. Debenhams yang didirikan di London pada 1778, memulai proses likuidasi pada bulan Desember, memberikan pukulan telak bagi sektor ritel Inggris.

Baca juga:  Dubes Ceko Bertemu Kadin Bali, Bahas Sejumlah Peluang Usaha

Meskipun telah berjuang selama bertahun-tahun, dampak lockdown COVID-19 membuat perusahaan ritel ini semakin terpuruk. Setelah sebelumnya mengumumkan 52 toko tutup, Debenhams mengatakan pada Rabu (6/5) waktu setempat bahwa 49 toko yang tersisa akan tutup permanen pada 12 Mei hingga 15 Mei.

Penutupan terakhir pada 15 Mei akan mencakup toko-toko di Belfast, Birmingham, Bristol, Manchester, Liverpool, Newcastle dan Swansea. Debenhams telah mencoba bertahan, sempat menawarkan diskon hingga 80 persen untuk produk fesyen dan peralatan rumah tangga.

Baca juga:  Jelang Karya IBTK di Besakih, Ini Bedanya dengan Masa Sebelum Dilanda Pandemi

“Selama 10 hari ke depan, Debenhams akan menutup pintu-pintu tokonya setelah 242 tahun mengukir sejarah,” tulis Debenhams dalam pernyataannya dikutip dari Reuters pada Jumat.

“Kami berharap dapat melihat Anda semua untuk terakhir kalinya di toko-toko kami, sebelum kami mengucapkan selamat tinggal untuk terakhir kalinya.”

Meskipun toko-toko fisik Debenhams ditutup secara permanen, jenama berusia ratusan tahun ini akan tetap hidup. Pada Januari lalu, peritel fesyen daring Boohoo membeli perusahaan Debenhams senilai 55 juta poundsterling. (kmb/balipost)

Baca juga:  Di Tengah Wabah COVID-19, BI Optimis Penggunaan QRIS Meningkat
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *