PM Belanda, Mark Rutte mengumumkan pengunduran diri dan pemerintahannya pada Jumat (15/1) waktu setempat. (BP/AFP)

THE HAGUE, BALIPOST.com – Perdana Menteri Belanda, Mark Rutte memastikan bahwa dirinya dan pemerintahannya telah mengundurkan diri pada Jumat (15/1) waktu setempat. Dikutip dari AFP, ia mengatakan pengunduran diri ini disebabkan adanya skandal ribuan orangtua yang telah salah dituduh melakukan penipuan tunjangan anak.

Rutte, salah satu pemimpin terlama di Eropa, mengatakan dia akan tetap dalam kapasitas sebagai pelaksana pemerintahan sampai pemilihan pada Maret untuk menghindari gangguan dalam perang melawan pandemi virus corona. Pria berusia 53 tahun itu mengatakan sistem tunjangan telah “sangat salah”, dengan banyak orang tua yang tidak bersalah terpaksa membayar kembali sejumlah besar uang untuk tunjangan anak dan berakhir dengan kehancuran finansial.

Beberapa keluarga menjadi sasaran penyelidikan oleh petugas pajak karena mereka memiliki kewarganegaraan ganda, menggarisbawahi kritik lama tentang rasisme sistemik di Belanda. “Kasus berhenti di sini,” Rutte, pemimpin Partai Liberal VVD, mengatakan pada konferensi pers setelah pertemuan di mana kabinet koalisi empat partainya dengan suara bulat memutuskan mereka harus mundur.

Baca juga:  Sosialisasi Pilkada, KPU Bangli dan SMSI Bali Sepakat Bekerja Sama

“Aturan hukum harus melindungi warganya dari pemerintah yang sangat kuat, dan di sini hal itu menjadi sangat salah. Kesalahan telah dibuat yang mengakibatkan ketidakadilan besar bagi ribuan orang tua.”

Rutte dicemooh saat dia bersepeda keluar dari gedung pemerintah di Den Haag dalam perjalanannya untuk secara resmi menyerahkan pengunduran dirinya kepada Raja Belanda Willem-Alexander di Istana Huis ten Bosch. Namun jajak pendapat mengatakan partai Rutte kemungkinan akan menjadi yang pertama dalam pemilihan yang dijadwalkan pada 17 Maret. Publik masih mendukung penanganannya terhadap krisis virus corona, menempatkannya dalam antrean untuk masa jabatan keempat.

Tekanan telah meningkat pada Rutte, yang memimpin pemerintahan koalisi ketiganya sejak berkuasa pada 2010, dengan pemerintah menghadapi kemungkinan mosi percaya minggu depan. Investigasi parlemen pada Desember mengatakan pegawai negeri memotong tunjangan ribuan keluarga yang salah dituduh melakukan penipuan antara 2013 dan 2019.

Banyak yang diharuskan membayar kembali tunjangan yang jumlahnya puluhan ribu Euro. Laporan mengatakan beberapa pasangan telah berpisah akibat ketegangan tersebut.

Baca juga:  Ini, Alasan Hanura Dukung Dana-Artha

Keributan itu meningkat setelah Ketua Partai Buruh Lodewijk Asscher, yang merupakan menteri urusan sosial di kabinet sebelumnya, mengundurkan diri pada Kamis karena skandal itu. Rutte membela keputusan untuk mengundurkan diri di tengah pandemi, dengan Belanda berada di bawah pembatasan Covid-19 terberat dan menghadapi lonjakan kasus varian baru yang pertama kali ditemukan di Inggris. “Perjuangan kami melawan virus corona terus berlanjut,” kata Rutte, seraya menambahkan bahwa kabinet sementara akan “melakukan apa yang diperlukan untuk kepentingan negara”.

Pemimpin sayap kanan Belanda l, Geert Wilders, yang dikenal karena pendiriannya yang kuat terhadap imigrasi dan Islam, mengatakan “benar” bahwa pemerintah telah mundur. “Orang yang tidak bersalah, dikriminalisasi, hidup mereka dihancurkan,” kata Wilders di Twitter.

“Tidak kredibel bahwa para pejabat harus melanjutkan seolah-olah tidak ada yang terjadi.” Pemimpin partai Kiri-Hijau Jesse Klaver, suara terkemuka lainnya yang meminta Rutte untuk mundur, mengatakan keputusan itu bisa menjadi “awal baru, titik balik” bagi Belanda.

Media Belanda mengatakan sekitar 26.000 orang telah terpengaruh oleh skandal itu. Petugas pajak juga terungkap telah melakukan “profil rasial” dari 11.000 orang berdasarkan kewarganegaraan ganda mereka, termasuk beberapa dari mereka yang terkena tuduhan penipuan manfaat palsu.

Baca juga:  Cek Kesiapan Pilkada Serentak, Ini Kata Gubernur Koster

Pemerintah Belanda mengumumkan setidaknya 30.000 Euro ($ 36.000) sebagai kompensasi untuk setiap orang tua yang dituduh secara salah. Tetapi itu belum cukup untuk membungkam keributan yang berkembang atas skandal tersebut.

Para korban mengajukan pengaduan hukum Selasa terhadap tiga menteri dan dua mantan menteri, termasuk Asscher. Beberapa orang tua merilis video yang menyerukan pemerintah untuk berhenti dan “Rutte mengundurkan diri” menjadi trending di Twitter sejak Selasa.

Skandal tersebut telah menyebabkan kejatuhan seorang pria yang dijuluki “Teflon Mark” karena kemampuannya untuk menghindari krisis politik dan pertanyaan-pertanyaan canggung selama dia menjabat. Kepemimpinan pragmatisnya telah membimbing Belanda melewati krisis keuangan global dan pandemi virus corona, tetapi ia juga dituduh menjadi kaki tangan sayap kanan dalam berbagai masalah termasuk imigrasi. (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.