Rektor ISI Denpasar Prof. Dr. I Gede Arya Sugiartha, S.S.Kar.,M.Hum. bersama para Wakil Rektor dan beberapa Dekan di lingkungan ISI Denpasar. (BP/win)

DENPASAR, BALIPOST.com – Sebanyak 386 wisudawan dari jenjang Sarjana Terapan (D4), Sarjana (S1), dan Magister (S2) Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar dilepas pada Wisuda ke-XXIV ISI Denpasar, Rabu (30/9). Dipusatkan di Gedung Studio Film kampus setempat, upacara wisuda dilakukan secara semi virtual.

Hanya beberapa perwakilan wisudawan yang diizinkan mengikuti prosesi secara langsung, dan yang lainnya mengikuti secara virtual dari kediaman masing-masing. “Pada awalnya kami berencana menggelar wisuda secara semi virtual, Mei 2020 lalu. Akan tetapi, sebagian besar mahasiswa mendesak digelarnya wisuda konvensional sembari menunggu situasi normal. Karena hingga September Covid-19 kian mengganas, disepakatilah penyelenggaraan wisuda semi virtual pada hari ini (kemarin-red),” ujar Rektor ISI Denpasar Prof. Dr. I Gede Arya Sugiartha, S.S.Kar., M.Hum., Rabu (30/9).

Baca juga:  EDC Unud Gelar Festival dan Gebyar Kewirausahaan

Prof. Sugiartha menyadari, bahwa lulusan tahun ini menghadapi tantangan yang sangat berat, karena minimnya lapangan pekerjaan, serta pembatasan aktivitas berkesenian akibat dampak wabah global Covid-19. Namun, Guru Besar Seni Karawitan ini tetap memotivasi lulusannya agar mampu beradaptasi di segala situasi.

Malah, situasi Covid-19 bisa dijadikan lompatan menciptakan karya-karya seni inovatif yang belum terpikirkan sebelumnya. Bahkan, hal itu sudah terbukti dengan lahirnya karya seni virtual yang sudah dilombakan oleh Dinas Kebudayaan. (Adv/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.