Petugas Kejati Bali membopong Tri Nugraha, Senin (31/8). (BP/asa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Informasi di lapangan menyebutkan senjata api (senpi) yang dipakai bunuh diri mantan Ketua BPN Denpasar, Tri Nugraha, merupakan jenis revolver SR -38/.357. Senpi ini disebut buatan Turki.

Saat dikonfirmasi Kapolresta Denpasar Kombes Pol. Jansen Avitus Panjaitan, Selasa (1/9) mengatakan senpi tersebut diduga ilegal. “Soal senpi masih didalami asal-usulnya kenapa bisa  dipegang yang bersangkutan. Karena hasil pengecekan senpi tersebut  tidak terdaftar alias diduga ilegal,” tegasnya.

Baca juga:  Lima Mata Air Jadi Satu di Air Terjun Ini

Begitu juga terkait kelalaian petugas yang mengawal. Tim gabungan Polresta dan Polda Bali sedang mendalaminya.

“Polresta Denpasar mem-back up Polda Bali. Kami sedang melakukan pendalaman juga,” tandasnya.

Tri Nugaraha mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri di kamar mandi lantai II Kantor Kejati Bali pada Senin (31/8) malam. Tri yang merupakan tersangka gratifikasi dan tindak pidana pencucian uang (TPPU) ini rencananya akan ditahan namun ia diduga memilih mengakhiri hidup dengan cara tragis.

Baca juga:  Survei Kisara, 46 Persen Remaja Akses Video Berkonten Pornografi

Kasus kematiannya, masih didalami karena Tri disebut menggunakan senjata api untuk menembak dirinya. Ia sempat dilarikan ke rumah sakit namun nyawanya tidak tertolong. (Kerta Negara/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.