Xi Jinping. (BP/AFP)

BEIJING, BALIPOST.com – Tiongkok dan Amerika Serikat harus bersatu dalam menghadapi merebaknya pandemi COVID-19 yang sudah banyak menelan korban jiwa. Demikian dikemukakan Presiden Xi Jinping dalam sebuah pembicaraan telepon dengan Presiden AS, Donald Trump pada Jumat (27/3) waktu setempat dikutip dari AFP.

Kedua negara dalam beberapa minggu terakhir ini bersitegang soal virus. Namun Xi mengatakan pada Presiden Trump bahwa Tiongkok berharap untuk melanjutkan kerjasama informasi dan pengalaman dengan AS, demikian dikatakan stasiun televisi milik Tiongkok, CCTV.

Baca juga:  Kenang Pasien dan Tenaga Medis Meninggal Akibat COVID-19, Ini Dilakukan Tiongkok

Kedua pemimpin ini terlihat mencapai kata sepakat setelah Trump dan Sekretaris Negara AS, Mike Pompeo membuat Beijing marah pada bulan ini dengan mengatakan berulangkali “Virus Tiongkok” saat membahas tentang COVID-19 dengan mengambil referensi virus ini pertama kali terdeteksi di Kota Wuhan, Tiongkok.

Di awal bulan ini, seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri di Beijing juga mencuit bahwa pihak militer AS membawa virus ini ke Wuhan.

Baca juga:  Lion Air Tiba dari Wuhan, Kesehatan Kru Pesawat Dicek

Percakapan di telepon antara kedua pemimpin negara ini terjadi saat kasus COVID-19 di AS menginfeksi 82.400 orang.

Xi mengatakan hubungan AS-Tiongkok berada pada titik kritikal, sebut CCTV, sambil menambahkan kerjasama ini sama-sama menguntungkan dan merupakan pilihan yang tepat.

“Saya harap AS akan melakukan tindakan substantif untuk meningkatkan hubungan AS-Tiongkok, dan bekerjasa bersama untuk meningkatkan kerjasama dalam menghadapi epidemi,” katanya.

Sejumlah provinsi, kota, dan perusahaan di Tiongkok telah menyediakan suplai medis dan mendukung AS juga, tambah Xi. (Diah Dewi/balipost)

BAGIKAN