Ilustrasi. (BP/ist)

JEMBRANA, BALIPOST.com – Stigma dan diskriminasi terhadap penderita kusta masih saja ada. Maka dari itu, Dinas Kesehatan Jembrana gencar mensosialisasikan upaya pencegahan penyakit tersebut ke masyarakat.

Hingga awal tahun 2020 ini penderita kusta di Kabupaten Jembrana tercatat 18 orang. Jumlah tersebut merupakan akumulasi selama tiga tahun terakhir dan semuanya sedang dalam penanganan Dinas Kesehatan Jembrana. Penyakit menular ini sejatinya bisa diobati dan masyarakat bisa terhindar dengan prilaku hidup sehat dan bersih.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Jembrana dr. I Gusti Agung Putu Arisantha, Minggu (2/2), mengatakan penderita kusta akan sembuh jika minum obat secara teratur. “Obat kusta tersedia di seluruh puskesmas se-Kabupaten Jembrana. Pasien juga tidak dipungut biaya atau gratis. Jadi masyarakat jangan khawatir,” ujarnya.

Baca juga:  Kusta Masih Ditemukan, Mayoritas di Indonesia Timur

Ditambahkan Arisantha, kusta tergolong penyakit menular menahun disebabkan kuman mycobacterium leprae. Proses penularan terjadi dalam waktu lama. Penularan akibat kontak terus menerus dengan penderita kusta yang tidak mendapat pengobatan. (Surya Dharma/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.