Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi. (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Kecerdasan buatan atau artificial inteligence (AI) berkembang pesat dewasa ini. Bahkan ada kekhawatiran, AI akan mengubah pola-pola bisnis ke depannya, salah satunya media massa.

Untuk tetap menjaga eksistensi media, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Budi Arie Setiadi membagikan empat kiat di tengah perkembangan tren AI ini.

“Pertama, berinovasi dalam proses bisnis agar tetap bersaing. Media harus menggunakan cara baru untuk meningkatkan pelanggan platform dan menarik lebih banyak pelanggan dengan akses premium,” kata Budi dalam perayaan Hari Pers Nasional (HPN) 2024 yang berlangsung hybrid dari Jakarta Utara, Senin (19/2) dikutip dari Kantor Berita Antara.

Baca juga:  Diciutkan Jadi 40, Ini 9 OPD yang Dihapus

Lewat acara bertajuk “Konvensi Nasional Media Massa: Pers Mewujudkan Demokrasi di Era Digital”, Budi mengatakan saat ini media tengah melewati fase ketiga dari disrupsi digital yaitu melewati perkembangan teknologi AI.

Sebagai kiat kedua, Budi mengajak perusahaan media untuk mengadopsi teknologi baru termasuk AI agar dapat dimanfaatkan sebagai peluang menumbuhkan bisnis dan berkarya dengan lebih optimal.

Menurutnya ada berbagai cara, salah satunya dengan memanfaatkan AI sebagai pengelola untuk perusahaan media melakukan diversifikasi saluran baik melalui layanan instant messaging dan video.

Baca juga:  Pedangdut Cita Citata Dipanggil KPK

“Ketiga, perusahaan media bisa melakukan upskilling karyawan untuk memiliki kemampuan yang diperlukan menghadapi tantangan dan peluang yang ditimbulkan dari perkembangan teknologi,” kata Budi.

Dan kiat terakhir, Budi menyarankan agar perusahaan media bisa menghadirkan konten-konten baru mengikuti perkembangan digitalisasi, seperti membuat siniar atau podcast.

Menurutnya hal itu dapat memudahkan masyarakat untuk lebih mudah mengakses karya jurnalistik yang bisa dipercaya informasinya.

Ia optimistis apabila perusahaan media melakukan keempat hal tersebut dengan berkesinambungan maka hadirnya AI sebagai bagian dari disrupsi digital bukan suatu penghalang tapi menjadi peluang untuk media bertumbuh.

Baca juga:  Tahun Ini, Diharapkan Peran BPD Dukung Sejuta Rumah Makin Besar

Budi kemudian menyebutkan pada data yang dirilis Asosiasi Surat Kabar dan Penerbitan Berita Dunia (WAN-IFRA), pendapatan industri pers global bernilai 112,4 miliar dolar AS pada 2021-2022 dan meningkat hingga 13.55 persen menjadi 130,02 miliar AS pada laporan 2022-2023.

Peningkatan tersebut menunjukkan bahwa media tetap bertumbuh di tengah berlangsungnya disrupsi digital, dan menurut Budi hal itu diharapkan tetap menjaga optimisme media nasional untuk tetap eksis.

“Hal ini saya harapkan dapat membangkitkan nafas optimisme bagi rekan-rekan media semua apalagi tersedia banyak langkah bagi perusahaan-perusahaan pers menghadapi disrupsi teknologi,” ujar Budi. (kmb/balipost)

BAGIKAN