Maket Kawasan Inti Pusat Pemerintahan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kementerian PUPR, Jakarta, Senin (14/8/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Satgas Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur Ibu Kota Negara (IKN) mengatakan, progres capaian pembangunan IKN Nusantara di Kalimantan Timur mencapai 38,1 persen. “Status total progres pembangunan IKN untuk gelombang (batch) pertama per 3 Agustus mencapai 38,1 persen,” ujar Ketua Satgas (Kasatgas) Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur Danis Sumadilaga di Jakarta, dikutip dari Kantor Berita Antara, Senin (14/8).

Danis menambahkan, pembangunan IKN gelombang pertama meliputi proyek-proyek yang pembangunannya dimulai dari tahun 2021, seperti pembangunan Jalan Tol Akses IKN tahap 1, Bendungan Sepaku Semoi, Istana Negara dan Kantor Presiden.

Baca juga:  Enam Gubernur Absen di Prosesi Penyatuan Tanah dan Air IKN

Selain gelombang pertama, Kementerian PUPR juga melaksanakan pembangunan IKN gelombang kedua.

Gelombang kedua meliputi proyek-proyek yang penandatanganan kontraknya dimulai pada April – Mei 2023 seperti gedung kementerian koordinator 2 dan rumah rusun ASN IKN.

Sebagai informasi, Ibu Kota Negara Nusantara dibangun untuk mencapai target Indonesia sebagai negara maju, sesuai Visi Indonesia 2045.

Dibangun dengan identitas nasional, IKN akan mengubah orientasi pembangunan menjadi Indonesia-sentris, serta mempercepat Transformasi Ekonomi Indonesia.

Baca juga:  Istana Presiden Dibangun di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan IKN

Visi IKN sebagai smart forest city menjadi panduan dalam pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Pembangunan infrastruktur IKN Nusantara dilaksanakan secara bertahap dengan mengusung dan tetap memperhatikan aspek lingkungan.

Pada tahap awal di tahun 2022-2024, pembangunan infrastruktur yang menjadi prioritas Kementerian PUPR adalah Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP).

IKN Nusantara nantinya akan memiliki 70 persen area hijau, 80 persen transportasi publik, dan pengurangan suhu 2 derajat.

Baca juga:  ASN Tak Boleh Tolak Dipindahkan ke IKN

Jarak tempuh dari satu tempat ke tempat lainnya di Kompleks IKN diprediksi hanya membutuhkan waktu 10 menit. Sehingga IKN akan menjadi kota inklusif, terbuka, dan ramah bagi seluruh kalangan masyarakat untuk hidup berdampingan. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN