Dua mobil yang dibakar saat kericuhan pascapertandingan Arema FC lawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022). (BP/Ant)

MALANG, BALIPOST.com – Semua biaya perawatan medis korban kerusuhan yang terjadi usai pertandingan Arema FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Sabtu malam (1/10), ditanggung oleh Pemerintah Daerah. Hal itu disampaikan Bupati Malang Sanusi, seperti dikutip dari Kantor Berita Antara, Minggu (2/10)

“Semuanya dirawat, biaya semua yang menanggung nanti adalah pemkab,” kata Bupati Malang Sanusi kepada wartawan di Kabupaten Malang.

Baca juga:  Zona Merah Rabies di Jembrana Meluas

Dia mengungkapkan, semua korban dirawat di rumah sakit tanpa melihat identitas, sebab sebagian korban tidak membawa identitas. “Saya dapat laporan, saya minta bagaimana bisa dirawat semua,” ujarnya.

Sanusi memaparkan ada sejumlah langkah yang langsung ditempuh, salah satunya mengerahkan sekitar 50 ambulans untuk mengevakuasi korban. “Dinas Kesehatan setelah kejadian itu saya perintahkan agar kerahkan semua ambulans. Hampir 50 ambulans untuk mengevakuasi korban yang ada,” ujar dia.

Baca juga:  Pertemuan SBY-Prabowo Langkah Awal Koalisi Gerindra Hadapi Pemilu 2019

Sanusi berharap bahwa tragedi ini menjadi yang terakhir untuk persepakbolaan Indonesia. Dia juga meminta Wakil Bupati Malang untuk mengawal, mulai awal pertandingan sampai akhir dan mengomando di lapangan. “Hari ini kami lakukan semua yang terbaik, yang bisa dilakukan oleh Kabupaten Malang dengan keterbatasan sarana dan prasarana yang ada,” kata dia.

Berdasarkan data terakhir, korban meninggal dunia akibat tragedi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur usai pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya bertambah menjadi 129 orang.

Baca juga:  Triwulan II Tahun 2021, Ekonomi Diprediksi Tumbuh 7 Persen

Kericuhan terjadi usai pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya dengan skor akhir 2-3 di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu malam. Kekalahan itu menyebabkan sejumlah suporter turun dan masuk ke dalam area lapangan. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN