Petugas mengevakuasi seorang penumpang kapal penyeberangan Gilimanuk-Ketapang yang menceburkan diri ke laut, Sabtu (24/9). (BP/Istimewa)

NEGARA, BALIPOST.com – Seorang penumpang kapal penyeberangan Gilimanuk-Ketapang nekat menceburkan diri ke laut, Sabtu (24/9) siang. Korban yang diketahui bersama kerabatnya hendak berobat ke Banyuwangi, berontak saat diatas kapal dan menceburkan diri ke laut.

Korban, Suparman (53) asal Blitar, Jawa Timur berhasil diselamatkan menggunakan jukung yang melintas dekat lokasi korban menceburkan diri. Kejadian itu terjadi sekitar pukul 09.45 WITA, saat korban dan kerabatnya menyeberang naik KMP Samudera XI.

Baca juga:  Diduga Depresi, Bule Jerman Berulah di Bedulu

Korban diajak kerabatnya berobat ke Banyuwangi karena depresi tak kunjung sembuh. Saat kapal sudah jalan dari dermaga sekitar 300 meter, korban yang sudah turun dari kendaraan tiba-tiba berontak hendak menceburkan diri. Sempat dipegang oleh saksi, namun terlepas dan akhirnya tercebur.

Kapolsek Kawasan Pelabuhan Gilimanuk, Kompol I Gusti Putu Dharmanatha membenarkan kejadian itu. Korban jatuh dari kapal dan terseret arus itu langsung diselamatkan menggunakan jukung (sampan) yang melintas dan berhasil diangkat dibawa kembali ke dermaga LCM.

Baca juga:  Pemprov Bali Apresiasi Pemberian Kompensasi Bagi Korban Bom Bali

Oleh petugas yang berjaga di dermaga, korban yang mengenakan pakaian motif garis hitam merah itu langsung dilarikan ke Puskemas Melaya II. “Korban sudah menjalani observasi di Puskemas dan kondisinya sudah sadar dan membaik,” ujar Kapolsek. (Surya Dharma/balipost)

BAGIKAN