Tangkapan layar Presiden Joko Widodo saat diwawancara usai MotoGP of Indonesia di Sirkuit Mandalika, NTB, Minggu (20/3). (BP/kmb)

PRAYA, BALIPOST.com – Presiden Joko Widodo mengungkapkan awalnya sempat menjagokan pebalap tim Repsol Honda Marc Marquez. Namun pebalap asal Spanyol itu dinyatakan tidak fit untuk bertanding di GP Indonesia, Minggu (20/3).

Presiden pun mengaku mengalihkan jagoannya ke Fabio Quartararo. “Jagoannya Marc Marquez, tapi karena dia tidak ikut ganti ke Fabio Quartararo. Juara 2,” kata Presiden usai menyerahkan trofi kepada para pemenang Grand Prix of Indonesia di Sirkuit Pertamina Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat, dikutip dari Kantor Berita Antara.

Baca juga:  Bali dan 4 Provinsi Ini Alami Peningkatan Kasus COVID-19

Marquez dinyatakan tidak fit untuk menjalani balap Grand Prix of Indonesia di Sirkuit Pertamina Mandalika karena mengalami kecelakaan pada sesi pemanasan, Minggu pagi. Sebelumnya Marquez juga telah dua kali jatuh saat di sesi kualifikasi.

Sedangkan Fabio Quartararo, pebalap dari tim Yamaha mencapai finis pada peringkat dua. Pebalap KTM, Miguel Oliveira, berhasil menjadi yang tercepat di Mandalika.

Presiden mengapresiasi penyelenggaraan Grand Prix of Indonesia yang disebutnya telah berjalan luar biasa. Ia mengucapkan terima kasih kepada seluruh masyarakat Provinsi Nusa Tenggara Barat, terutama Lombok, yang telah mendukung penuh acara balap motor tersebut.

Baca juga:  RUU Antiterorisme Disetujui secara Aklamasi

“Saya ingin sampaikan terima kasih sebesar besarnya, terutama masyarakat NTB, masyarakat Lombok yang telah memberikan dukungan penuh dan juga seluruh pihak-pihak, baik penyelenggara maupun seluruh pekerja yang telah bekerja siang malam menyiapkan event besar ini,” ujar dia.

Kepala Negara menilai memang masih terdapat beberapa hal dari Grand Prix of Indonesia yang harus diperbaiki. Namun, ia optimistis penyelenggaraan acara internasional di Indonesia akan semakin baik.

Baca juga:  Patung Ulatan Bambu Jadi Ikon Baru Tampaksiring

“Saya kira ini event jangka panjang. Tahun depan akan kita perbaiki lagi jika ada kekurangan,” ujarnya.

Grand Prix of Indonesia, balapan MotoGP pertama di Indonesia setelah 25 tahun itu, sempat tertunda hingga satu jam menyusul hujan deras yang turun menjelang jadwal semula start pukul 15:00 WITA.

Setelah kondisi lintasan dinyatakan aman dan hujan sedikit reda, pit lane dibuka pukul 16:00 WITA dan balapan dimulai 15 menit kemudian dengan jumlah lap yang dipangkas tujuh putaran menjadi 20 lap saja. (kmb/balipost)

BAGIKAN