Presiden Joko Widodo. (BP/iah)

JAKARTA, BALIPOST.com – Presiden RI Joko Widodo menyampaikan Indonesia patut bersyukur atas kenaikan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dan jumlah investor. Hal tersebut disampaikan Presiden dalam acara Peresmian Pembukaan Perdagangan Bursa Efek Indonesia Tahun 2022 di Jakarta, Senin.

“Kita juga patut bersyukur tadi disampaikan Ketua OJK bahwa di bursa sekarang ini, ada kenaikan IHSG di 2021 dengan return 10,1 persen. Ini sebuah angka yang lumayan tinggi,” ujar Presiden, dikutip dari Kantor Berita Antara.

Baca juga:  Ganti, Gaya Kampanye Model Kolonial

Presiden juga menyampaikan Indonesia patut bersyukur karena jumlah orang yang masuk ke bursa dan menjadi investor pasar modal naik sangat tinggi. Pada tahun 2017 jumlah investor di bursa sebesar 1,1 juta, namun hari ini kata Presiden, berdasarkan laporan Ketua Otoritas Jasa Keuangan, telah mencapai 7,4 juta investor.

Untuk jenis investornya, ia mengatakan mayoritas retail atau perorangan. Sebagian besar adalah anak muda milenial. “Utamanya investor-investor retail ini yang banyak dari anak-anak muda, milenial, Gen Z, semuanya masuk,” ujar Kepala Negara.

Baca juga:  Buku Digital, Salah Satu Upaya Tingkatkan Minat Baca Milenial

“Kita harapkan ini terus membesar dan akan memberikan dorongan kepada pertumbuhan ekonomi negara kita,” jelasnya.

Kepala Negara menyampaikan apabila dibandingkan dengan Filipina, Malaysia, dan Singapura, Indonesia masih yang teratas.

“Kita juga masih yang paling atas. Singapura di 9,8 (persen), Malaysia minus 3,7 (persen), Filipina minus 0,2 persen, kita di 10,1 persen,” kata Presiden. (kmb/balipost)

BAGIKAN