SINGARAJA, BALIPOST.com – Seorang pemancing, Ketut Berata (72), warga Desa Busungbiu, Kecamatan Busungbiu ditemukan meninggal dunia. Korban ditemukan tak bernyawa di tepian Bendungan Titab-Ularan, Minggu (1/12).

Tidak ada tanda-tanda kekerasan pada tubuh korban. Almarhum diduga meninggal dunia karena penyakit sesak nafasnya kambuh saat akan memancing.

Kapolsek Seririt Kompol Made Uder seizin Kapolres Buleleng AKBP Made Sinar Suwaba membenarkan penemuan seorang pemancing meninggal dunia. Made Uder mengatakan, sebelum kejadian, korban bersama rekannya Wayan Subaja (54) berangkat dari rumahnya untuk memancing di tepi Bendungan Titab-Ularan.

Di tempat yang sudah biasa didatangi oleh para pemancing, korban mulai mempersiapkan kailnya. Sementara rekannya memilih tempat lain dengan jarak sekitar 10 meter dari posisi korban.

Tidak berselang lama, korban merintih kesakitan sembari membuka sepatu yang digunakannya. Teriakan korban minta tolong kemudian diketahui oleh rekannya dan saat itu juga mendekatinya.

Baca juga:  Mendadak Oleng dan Tabrak Truk, Pemotor Tewas

Korban sempat meminta agar dadanya di tekan karena mengalami sesak nafas. Fekannya kemudian membaringkan tubuh korban di tepi bendungan.

Karena panik, saksi memutuskan mencari pertolongan. Korban pun terpaksa ditinggalkan sendirian di lokasi kejadian.

Naas, ketika kembali ke lokasi kejadian, korban ternyata sudah tidak bernyawa. Kejadian itu kemudian membuat warga ramai mendatangi lokasi itu.

“Benar kami menerima laporan kejadian itu. Saat mulai mancing, korban merasakan sakit dan sempat ditolong rekannya. Tidak berselang lama setelah ditolong korban sudah meninggal dunia,” katanya.

Dari pemeriksaan di lokasi kejadian dan keterangan petugas medis, pada tubuh korban tidak ditemukan adanya tanda-tanda kekerasan. Dengan hasil itu, polisi menduga korban meninggal dunia karena penyakit sesak nafas yang dideritanya kambuh. (Mudiarta/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.