Aggota Polres Bangli yang berjaga sedang memeriksa barang bawaan pengunjung. (BP/ist)

BANGLI, BALIPOST.com – Polres Bangli terus berupaya meningkatkan standar pengamanan di areal markas. Terlebih pascakasus bom bunuh diri yang terjadi di Polrestabes Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11).

Pengamanan markas dilakukan sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP) yang berlaku. “Sistem pengamanan markas sudah diberlakukan sejak lama. Misalnya pemeriksaan pada pintu masuk oleh anggota penjagaan dan memeriksa barang bawaan setiap masyarakat atau pengunjung yang memasuki Mako Polres,” ujar Kapolres Bangli AKBP Agus Tri Waluyo.

Saat melapor ke ruang Sentral Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT), masyarakat juga diminta menyerahkan identitas diri yang akan dicatat oleh petugas piket dan ditukar sementara dengan kartu pengunjung. Hal ini dilakukan untuk mendata pengunjung yang masuk ke Mako Polres Bangli.

Baca juga:  Malam Tahun Baru, Gubernur Pastika akan Pantau Obyek Wisata

Untuk meningkatkan pengamanan, sejak beberapa bulan lalu Polres Bangli telah memasang sejumlah kamera CCTV. Pemasangan dilakukan di beberapa titik strategis seperti di pintu masuk dan jalan di depan Polres untuk memantau situasi di lingkungan Mapolres Bangli selama 24 jam.

“Kami mengharapkan dengan upaya pengamanan mako dan pemasangan CCTV dapat memantau situasi sehingga keamanan Mapolres dapat lebih terjamin,” tandas mantan Kasat Narkoba Polresta Denpasar itu. (Swasrina/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.