Proyek Pasar Amlapura Barat di Kelurahan Karangasem masih dalam proses pengecoran. (BP/nan)

AMLAPURA, BALIPOST.com – Pembangunan Pasar Amlapura Barat di Kelurahan Karangasem dianggarkan sekitar Rp 16 miliar yang bersumber dari APBD Karangasem 2019 dan insentif daerah. Akan tetapi pengerjaan proyek ini sedikit terhambat akibat keterlambatan kedatangan material bangunan di lokasi.

Hal itu diakui Plt. Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disprindag) Karangasem Ni Made Santikawati. “Pengerjaan Pasar Amlapura Barat terlambat sekitar 18 persen. Keterlambatan itu disampaikan rekanan, Senin (11/11). Saat ini para pekerja masih memasang kayu untuk proses pengecoran lantai II,” ujarnya, Rabu (13/11).

Akibat keterlambatan tersebut, pihak rekanan berupaya mengejar atau mempercepat pengerjaan. Pihaknya sangat berharap kontraktor mampu menyelesaikan proyek tepat waktu tanpa mengurangi kualitas struktur bangunan.

Baca juga:  Buka Bintek dan Evaluasi BLUD, Sekda Adi Arnawa Ingatkan Jaga Kualitas

Menurutnya, pembangunan pasar harus tuntas akhir tahun 2019 agar pada awal 2020 bisa ditempati oleh para pedagang. ”Waktu pengerjaan Pasar Amlapura Barat selama 150 hari, terhitung mulai 26 Juli 2019. Kami harapkan semuanya dapat berjalan dengan baik dan selesai sesuai kontrak,” tandasnya. (Eka Parananda/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.