Beberapa nelayan tengah memindahkan hasil tangkapannya dari kapal di Benoa, Denpasar. Ikan merupakan salah satu komoditas ekspor Bali yang telah menembus pasar sejumlah negara. (BP/eka)

DENPASAR, BALIPOST.com – Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali, ekspor komoditi ikan dan udang mengalami penurunan pada Agustus 2019 yaitu -17,77 persen (yoy). Namun secara mtm, mengalami peningkatan 28,20 persen dengan nilai ekspor USD 9,6 juta.

Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi Bali Ir. I Made Sudarsana, M.Si. mengatakan, komoditas ekspor tidak hanya tuna tapi juga udang dan cumi. Permintaan buyer sangat mempengaruhi, oleh karena itu penurunan ini juga tidak lepas dari pengaruh permintaan komoditas ikan dan udang.

Namun, dari sisi produktivitas perikanan dan penanganan ikan di Bali dikatakannya stabil. “Kalau tuna yang agak susah kita dapatkan, tapi cuminya yang meningkat,” ungkapnya Senin (14/10).

Baca juga:  Dua Sektor Ini, Penyumbang Ekspor di Jembrana

Triwulan I 2019, ekspor cumi meningkat yaitu mencapai 4.559,9 ton dengan nilai USD 19,4 juta. Ekspor udang dari sisi nilai juga cukup lumayan yaitu 1.393, 9 ton dengan nilai ekspor USD 9,9 juta.

Dengan dilarangnya transshipment (alih muatan) di tengah laut, biaya operasional ekspor tuna menjadi cukup tinggi. “Mereka harus bolak balik berlayar kalau mereka dapat tangkapan. Ini sebenarnya tidak efisien,” ungkapnya.

Sebagai alternatif komoditi ekspor, penangkapan berikutnya bisa cumi karena bisa mendongkrak biaya operasional perusahaan itu. Negara tujuan ekspor cumi yaitu China dan Taiwan. Sedangkan tujuan ekspor tuna yaitu Jepang, Australia dan AS. (Citta Maya/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.