Ilustrasi. (BP/dokumen Swara Tunaiku)

Oleh I Dewa Made Agung Kertha Nugraha

Headline Purchasing Managers ‘IndexTM (PMITM) Indonesia dari Nikkei secara berkala naik dari 49,9 pada Januari menjadi 50,1 Februari, terlepas dari level 50,0 yang memisahkan kontraksi dari ekspansi dalam aktivitas manufaktur, kenaikan ini juga menunjukkan bahwa tidak ada perubahan signifikan dalam sektor secara umum.

Ada kondisi stagnan dalam industri manufaktur pada kuartal pertama 2019. Namun, peningkatan ini memberikan sinyal positif untuk memulai tahun sedangkan rata-rata triwulanan untuk tiga bulan terakhir 2018 adalah yang terendah sejak awal tahun. Indikator PMI lainnya menunjukkan prospek yang cerah untuk sektor ini pada tahun 2019.

Sektor manufaktur Indonesia telah meningkat pada tingkat rata-rata 5,5% per tahun dan belum kembali dinamis sejak tahun 2001 yang mendekati 30%, senilai 20,5% dari PDB (2018). Pemerintah menganggap area manufaktur akan menjadi generator pertumbuhan ekonomi baru untuk Indonesia dan karenanya akan fokus pada pengembangannya dalam lima tahun ke depan.

PDB dari data manufaktur di Indonesia menunjukkan penurunan sekitar Rp 553.239,30 miliar pada kuartal keempat 2018 dari Rp 559.726,80 miliar pada kuartal ketiga 2018. PDB dari manufaktur di

Indonesia rata-rata Rp 463.676,70 miliar dari 2010 hingga 2018, mencapai rekor tertinggi sepanjang masa sebesar Rp 559.726,80 miliar pada kuartal ketiga tahun 2018 dan rekor terendah Rp 371.813,30 miliar pada kuartal pertama 2010.

Data Bank Dunia menunjukkan sebagian besar penurunan Indonesia di pasar ekspor global disebabkan oleh ekspor produksinya, yang porsinya menurun tidak seperti orientasi ekspor lainnya di kawasan ini. Pangsa pasar Indonesia dalam ekspor manufaktur global adalah 0,6% pada tahun 2016, jauh lebih rendah dari puncak 0,8% pada tahun 2000 dan bahkan lebih rendah dari pangsa 0,7% pada tahun 1993.

Data baru yang dikumpulkan oleh Bank Dunia menunjukkan bahwa bagian terbesar dari biaya logistik untuk produsen Indonesia adalah karena transportasi, terutama transportasi darat dan laut, dan biaya dalam penjualan manufaktur lebih tinggi di Indonesia daripada di Vietnam dan Thailand.

Insentif untuk menggunakan transportasi jalan sebagai lawan dari transportasi laut, termasuk subsidi disel dan penegakan aturan keselamatan jalan yang terbatas, berkontribusi pada masalah

kemacetan jalan. Selain itu, kesenjangan infrastruktur yang tinggi juga terdapat di pelabuhan, terutama di pelabuhan sekunder atau kelas dua, yang memperlambat operasi pelabuhan dan membuat pelabuhan tidak dilengkapi dengan baik untuk memenuhi permintaan yang diharapkan dalam waktu singkat.

Biaya tinggi ini mengurangi kemampuan perusahaan untuk sepenuhnya mengeksploitasi skala ekonomi, bahkan di dalam ekonomi pulau-pulau besar di Jawa dan Sumatra. Denda konektivitas lebih besar di daerah pinggiran, di mana upaya pemerintah untuk mensubsidi pembangunan sektor swasta tanpa integrasi menyeluruh dari daerah-daerah ini dengan pusat sebagian besar telah gagal (Rothenberg et al. 2017).

Baca juga:  Dinas PU-PR Buleleng Kembalikan DAK Rp 7,43 Miliar, Ini Dalihnya

Dari sisi logistik, Indonesia masih memiliki problem tingginya biaya logistik, yakni menyumbang 23,5% dari penjualan manufaktur pada 2017 dan masih tertinggal di belakang negara-negara  ASEAN lainnya, misalnya Vietnam (25%), Thailand (13,2%), Malaysia (13%), dan Singapura (8,1%). Ini berarti Indonesia masih memiliki pekerjaan rumah yang besar untuk mengatasi dan menekan biaya logistik.

Selain biaya logistik dan transportasi yang tinggi, masalah seperti regulasi dan hambatan birokrasi, infrastruktur yang tidak memadai dan buruk, serta produktivitas tenaga kerja yang rendah juga tentu memberikan efek negatif dalam manufaktur kita. Masalah-masalah ini telah berkontribusi menghambat kinerja manufaktur Indonesia untuk tumbuh dengan cepat.

Sektor swasta memainkan peran penting dalam membantu pemerintah meningkatkan kinerja manufaktur. Sektor swasta dianggap memainkan peran dalam tata kelola kota, mereka memengaruhi apakah daerah perkotaan berkembang secara inklusif dan berkelanjutan. Mereka

memengaruhi pengurangan kemiskinan, pendorong kerapuhan sosial dan konflik seperti pengangguran dan ketidakstabilan sosial ekonomi. Dalam bidang logistik dan transportasi, inovasi telah dilakukan dan sampai pada pembangunan fourth-party logistics (4PL), yang mengintegrasikan kompetensi 3PL dan organisasi lain untuk merancang, membangun, dan menjalankan solusi rantai pasokan yang komprehensif.

Seorang kontraktor umum 4PL akan mengelola 3PL lainnya, pengemudi truk, forwarder, agen rumah adat, dan lainnya, pada dasarnya mengambil tanggung jawab untuk proses yang lengkap bagi pelanggan dan membantu salah satu proses pembuatan. Yang terpenting, kunci produktivitas dan efisiensi bukan hanya regulasi dan teknologi canggih, tetapi sinergi antara sektor swasta dan pemerintah.

Dibutuhkan kolaborasi untuk mendukung partisipasi sektor swasta dalam tata kelola kota. Membina kemitraan dan strategi pengembangan ekonomi lokal (LED) yang menggabungkan keterampilan, sumber daya, dan gagasan lokal untuk merangsang ekonomi lokal, memungkinkannya merespons secara inovatif terhadap perubahan ekonomi nasional dan global. Strategi LED yang efektif akan mengembangkan dan memelihara infrastruktur dan layanan, mempromosikan dan memperluas bisnis yang ada, mengatasi ketidakefisienan dalam ekonomi lokal, mempromosikan pengembangan sumber daya manusia, untuk membantu kelompok rentan khususnya untuk berpartisipasi dalam pasar tenaga kerja.

Mendorong pengembangan masyarakat dengan memperkuat bisnis dan koperasi masyarakat, sistem pertukaran lokal, dan kredit informal, dll. Untuk memungkinkan sektor swasta agar terlibat adalah dengan mempertimbangkan insentif yang mendorong partisipasi sektor swasta. Penelitian Bank Dunia (2005) menunjukkan reformasi hukum dan peraturan diperlukan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang lebih berkelanjutan dan meningkatkan dampak sektor swasta.

Dengan memiliki kemitraan swasta dan publik (public private partnership) yang kuat antara swasta dan pemerintah, kita dapat mempercepat pertumbuhan ekonomi, mengurangi biaya, dan mendorong kinerja manufaktur Indonesia.

Penulis, Perencana Strategis Senior di PT Serasi Autoraya, anak perusahaan solusi transportasi dan logistik Grup Astra. Dosen Manajemen Strategis dan Ekonometrika di Indonesia Banking School.

 

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.