Beberapa hari lalu, saya sempat menonton video wisatawan berulah dengan menabrak pengendara sepeda motor dan berlari-larian di jalanan. Ini jelas berisiko bagi warga dan juga citra Bali sebagai destinasi pariwisata.

Selama ini, kita krama Bali sangat baik dan menghormati wisatawan yang datang. Asal sudah warga asing dilayani layaknya wisatawan. Tetapi belakangan ternyata banyak kejahatan yang melibatkan warga asing. Mereka terkesan memanfaatkan situasi dan keramahan orang Bali terhadap wisatawan.

Kalau diikuti di media massa, kini banyak wisatawan yang sengaja ke Bali hanya untuk melakukan kejahatan membobol ATM. Kejahatan perbankan yang melibatkan wisatawan tergolong sudah banyak.

Saya pikir sudah saatnya, Bali melakukan pengamanan yang lebih khusus dan selektif dalam menerima kedatangan wisatawan. Saya usulkan agar wisatawan yang berperilaku buruk dan melakukan kejahatan di Bali selain dipidanakan juga harus dideportasi pascaproses hukumnya selesai.

Baca juga:  Triwulan I, Kunjungan Wisatawan ke Besakih Capai 28 Ribuan

Bahkan, banyak juga pelaku kejahatan di negaranya bersembunyi di Bali. Ini terbukti dari banyaknya buronan negara tertentu ditangkap di Bali.

Negara-negara yang warganya banyak melakukan kejahatan di Bali, sebaiknya juga diusulkan segera berlakukan visa kembali. Kebijakan bebas visa bagi banyak negara mestinya ditinjau atau dievaluasi.

Jika ternyata negara tertentu wisatawannya banyak melakukan kejahatan mestinya dibicarakan secara diplomatik. Ini penting agar wisatawan yang berlibur ke Bali benar-benar berkualitas dan tak menimbulkan gangguan bagi wisatawan dan penduduk lokal.

I Wayan Arsana

Gianyar, Bali

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.