Sejumlah pelajar SMP mengikuti UNBK pada pelaksanaan UNBK 2017. (BP/dok)

AMLAPURA, BALIPOST.com – Di Kabupaten Karangsem masih cukup banyak SMP yang belum siap mengikuti ujian nasional berbasis komputer (UNBK). Untuk tahun ini ada sebanyak 38 sekolah dari 49 sekolah yang menyatakan belum siap.

Kabid SMP, Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Karangasem, Wayan Sarya mengataka, 38 sekolah telah mengusulkan ujian nasional berbasis kertas dan pensil (UNKP). Kata dia, mereka belum siap melaksanakan UNBK karena berbagai persoalan, yakni sarana dan prasarana komputer.

Sarana komputer yang mereka miliki belum mencukupi untuk melaksanakan UNBK. “Setiap sekolah hanya memiliki 5- 10 unit komputer. Jumlah itu jelas tidak mencukup untuk mengakomodir peserta ujian. Penunjang lainnya seperti internet, juga menjadi alasan pihak sekolah belum dapat melaksanakan UNBK. Apalagi sekolah-sekolah pegunungan kesulitan sinyal. Jika dipaksakan, akan sangat berisiko,” paparnya.

Baca juga:  Tingkatkan Disiplin lewat MPLS

Hal senada juga diungkapkan. Kepala Disdikpora Krangasem, Gusti Ngurah Kartika. Dia menjelaskan, sebagian besar sekolah mengeluhkan sarana terutama sekolah yang berada di pedalaman. “Kita berencana menganggarkan pengadaan komputer dan server tahun mendatang untuk beberapa SMP. Kita juga akan mengusulkan pengadaan ke Provinsi dan ke Pusat. Diharapkan pengajuan itu disetujui, sehingga kedepannya lebih banyak sekolah yang bisa UNBK,” jelas Kartika. (Eka Parananda/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.